,

Melintas Di Selat Inggri Kapal Induk Rusia yang Keluarkan Asap Tebal ini Malah Jadi Bahan Olok Olokan

Militer.me –  Media Inggris Telegraph dalam laporannya Sabtu 22 Oktober 2016 menyebutkan kapal induk tua Rusia yang berlayar melalui Selat Inggris dikawal dengan pengawalan Royal Navy sebenarnya telah diganggu oleh masalah teknis lama hingga ke mana-mana harus disertai kapal Tug untuk menarik jika rusak di tengah lautan. Faktanya, memang beberapa kali kapal induk itu harus ditarik ke rumah.

Di media sosial juga muncul sejumlah kritikan yang mengatakan asap tebal akibat Rusia sudah miskin hingga tidak mampu merawat dan memperbaiki kapal mereka.

Salah satu sumber Angkatan Laut Inggris yang dikutip Telegraph mengatakan “Semua kapal mereka terlihat mengkilap di luar, tapi cukup mengerikan di dalam. Anda bisa melihat asap tebal keluar untuk melihat bahwa tidak semuanya baik-baik.”

“Kami telah memiliki orang-orang di kapal Rusia dalam 10 tahun terakhir atau lebih dan itu selalu mengejutkan. Kondisi di dalam cukup memprihatinkan.

Peter Roberts, pakar angkatan laut di Royal United Services Institute, mengatakan “Dalam cerita rakyat angkatan laut, ada sesuatu yang disebut kapal beruntung dan Kuznetsov tidak diragukan lagi merupakan kapal beruntung.”

Menurutnya Kuznetsov adalah salah satu kapal yang memiliki banyak kesalahan desain dan melalui keberuntungan dia bisa beroperasi hingga sekarang ini.

Pembangunan Admiral Kuznetsov dimulai pada tahun 1982 dan ditugaskan pada tahun 1990. Sejak itu kapal telah banyak diganggu oleh masalah teknis, katanya.

Kapal ini didukung oleh turbin uap dan turbo-pressurized boilers yang tidak dapat diandalkan hingga harus disertai dengan tug setiap kali penyebaran.

Kelemahan dalam sistem perpipaan air berarti itu akan membeku selama musim dingin. Untuk mencegah pipa meledak, air dimatikan untuk sebagian besar kabin dan setengah jamban tidak bisa berfungsi.

“Tidak ada yang lebih menyedihkan bagi seorang kapten angkatan laut ketika ia meninggalkan perairan rumah dan harus dikawal oleh tug bahkan pikiran di kepala komandan mereka akan tenggelam,” kata Roberts yang juga mantan perwira Angkatan Laut tersebut.

Salah satu pelaut tewas ketika kebakaran di atas kapal selama kunjungan ke Turki pada tahun 2009. Kapal itu juga menumpahkan ratusan ton minyak di Laut Irlandia saat kecelakaan pengisian bahan bakar pada tahun yang sama.

kuznetsov-asap-3

Tapi Roberts mengatakan meskipun memiliki banyak masalah,  kapal itu tidak bisa diremehkan. “Dia kapal besar, cepat dan mengesankan dengan kemampuan membawa jet dan dia akan berperang di Suriah.”

Dia mengatakan Royal Navy masih belum memiliki kapal induk sendiri dan Inggris membutuhkan satu dekade lagi untuk mampu melakukan penyebaran dengan kapal perang dan jet sendiri.

“Pembangkit daya [Kutnetsov] buruk, tapi saya tidak yakin kita di Inggris harus mengkritik mengingat sejarah kami dengan Type 45.”

Angkatan Laut mengumumkan awal tahun ini seluruh kapal destroyer Type 45  (Kelas Duncan) yang berjumlah enam mengalami masalah dengan mesin yang mati.

“Sangat mudah untuk menjadi meremehkan, dia kapal beruntung dan dia memiliki kesalahan benar-benar dasar dalam desain, tapi dia masih merupakan kemampuan yang mengesankan,” katanya.

Sementara itu Nick Childs, seorang ahli angkatan laut di International Institute for Strategic Studies mengatakan: “Kapal ini memiliki sejarah yang bermasalah, itu memiliki masalah keandalan dan tua. Namun di sisi lain masih memiliki kemampuan.”

“Tetapi kemampuan kapal ini terbatas jika dibandingkan dengan kapal induk AS, tapi tidak untuk diberhentikan. Kapal ini dapat memberikan kemampuan yang terbatas dan mereka sampai ke Mediterania timur dan dapat meluncurkan beberapa serangan di Suriah dengan pesawat.”

Sumber: jejaktapak.com
Back to Top