,


Seperti ini Canggihnya Pesawat Tempur Sukhoi Terbaru, Mampu Ledakan Kapal Induk

Militer.me  – Mesin-mesin perang yang dimiliki negara-negara super power kian mencemaskan. Misalnya saja, jet tempur baru Sukhoi T-50 PAK-FA Rusia yang baru saja diberi kemampuan lain – sarana untuk menghancurkan kapal perang permukaan.

Media Rusia Sputnik sengaja melakukan wawancara  dengan ahli militer Andrei Golovatyuk untuk mengetahui apakah sekarang tepat untuk menambahkan ’pembunuh kapal’ ke daftar kemampuan pesawat tempur generasi kelima itu.

Pada hari Rabu, koran Izvestia Rusia melaporkan bahwa rudal jelajah taktis Kh-35UE taktis, upgrade dari Kh-35 jet-peluncur subsonik rudal anti-kapal, telah dimasukkan ke dalam array Sukhoi T-50 sebagai persenjataan potensial.

Senjata tersebut, yang mampu menarget dan menghancurkan segala sesuatu mulai dari kapal pendarat hingga kapal induk, dan juga target darat, termasuk titik-titik berat, gudang dan bahkan peralatan militer bergerak, dapat melewati sistem pencegah pertahanan rudal, serta kemacetan elektronik yang canggih.

Ini adalah kemampuan untuk membidik serangkaian target berbasis darat, bersama dengan asupan yang lebih pendek dan sayap lipat, yang membedakan Kh-35EU dari pendahulunya.

Para ahli yang berbicara dengan Izvestia mengatakan bahwa penggabungan sukses Kh-35UE ke dalam gudang senjata T-50 secara efektif mengubahnya menjadi ’mesin tempur multifungsi’ yang karakteristiknya jauh melampaui pesawat tempur semata.

Nikolai Vasilyev, perancang utama Kh-35UE di Korps Tactical Missiles Corporation yang berbasis di Korolev, mengatakan kepada Izvestia bahwa pengujian rudal jelajah di T-50 telah selesai, dengan senjata tersebut terbukti sepenuhnya kompatibel dengan peralatan onboard pesawat. Saat dikerahkan, rudal jelajah akan dipasang di bawah sayap T-50.

Rudal Jelajah Taktis Kh-35Ue

Vasilyev juga mengingatkan  bahwa Kh-35UE telah menunjukkan dirinya secara efektif pada varian pembawa MiG-29K dan MiG-29KUBR, dan pada helikopter serang  Ka-52.

Diminta mengomentari perkembangan ini, Andrei Golovatyuk, seorang kolonel pensiunan dan analis militer Rusia yang dihormati, mengatakan kepada Radio Sputnik bahwa dia merasa tidak kaget, bahwa rudal jelajah  Kh-35UE, telah menemukan jalannya ke gudang senjata T-50.

Analis militer mengingatkan bahwa pesawat tempur generasi kelima Rusia menggunakan teknologi siluman dan avionik terbaru, “dan, karenanya, persenjataan modern, keduanya ada dan dikembangkan oleh para insinyur kami.” Secara keseluruhan, “ini adalah pesawat terbang yang memasuki tingkat yang baru, pada dasarnya lebih maju,” katanya.

“Sedangkan untuk [Kh-35UE], itu hanya unik,” tambah Golovatyuk. Untuk satu hal, “ini adalah rudal jelajah universal, dan dapat ditempatkan di berbagai platform – dari kapal, ke pesawat terbang, helikopter, hingga sistem rudal pertahanan pantai. Dengan kata lain, T-50 dianggap sebagai salah satu Platform paling menjanjikan untuk rudal ini. ”

“Apa pengetahuan khusus rudal ini yang dikombinasikan dengan T-50?” Tanya analis. “Mereka bisa memasuki zona penghancuran target tanpa memasuki zona pertahanan udara musuh. Rudal digunakan sesuai dengan prinsip bahwa pada saat peluncuran, rudal tersebut langsung menemukan sasarannya dan secara independen mengarahkan dirinya ke sasaran itu.”

“Dengan kata lain, metodologi di sini adalah ’luncurkan dan lupakan saja’; rudal itu sendiri menemukan targetnya. Oleh karena itu nama ’pembunuh kapal’ dalam kasus ini sepenuhnya dibenarkan,” Golovatyuk menyimpulkan.

Direncanakan untuk diperkenalkan ke dalam layanan dengan Angkatan Bersenjata Aerospace tahun depan, T-50, yang secara resmi ditunjuk sebagai pesawat tempur superioritas stealth, dimaksudkan untuk akhirnya mengganti pesawat multirole generasi keempat Sukhoi Su-27, yang beroperasi dengan militer Rusia sejak pertengahan 1980-an. riaupos.co