, ,

Wah Ini Dia Status-6, Torpedo Hipersonik Nuklir Yang dijuluki Senjata Kiamat Rusia

Torpedo bawah laut hipersonik bertenaga nuklir Rusia yang dijadikan alasan AS melakukan ekspansi kemampuan senjata nuklirnya. Foto/YouTube

Militer.me – Torpedo bawah laut hipersonik berkemampuan nuklir yang dikembangkan Rusia kembali jadi sorotan dunia setelah dijadikan alasan Amerika Serikat (AS) untuk ekspansi kemampuan senjata nuklirnya. Pakar militer menjuluki torpedo yang dikenal sebagai “Status-6” itu dengan sebutan senjata kiamat.

Senjata yang sejatinya dirahasikan militer Moskow ini memiliki nama resmi Oceanic Multipurpose System Status-6 ini jadi sorotan lagi setelah disinggung dalam dokumen Nuclear Posture Review (NPR) pemerintah Presiden Trump yang resmi dirilis hari Jumat. Sejumlah laporan menyebut, torpedo ini dapat membawa bom berkekuatan 100 megaton.

”Radius penghancuran total atau hampir total adalah ukuran area metropolitan yang cukup besar, sebenarnya,” kata Edward Geist, seorang spesialis Rusia di Rand Corporation yang telah menghabiskan waktu untuk menganalisi senjata itu. ”Sulit dibayangkan dalam hal normal,” ujarnya.

Rancangan senjata “Status-6” ini pertama kali bocor ke publik pada tahun 2015. Stasiun televisi pemerintah Rusia secara tak sengaja membocorkannya. Saat itu, Presiden Rusia Vladimir Putin berkunjung bersama para jenderalnya di Kota Sochi.

Dalam kunjungan itulah, kamera stasiun televisi pemerintah Rusia membidik gambar rancangan yang dipegang seorang jenderal yang di duduk meja panjang. Rancangan itu ternyata gambar senjata nuklir baru yang disebut Oceanic Multipurpose System Status-6.

Wujud “Status-6” seperti torpedo raksasa sekitar sepertiga panjang kapal selam Rusia yang berukuran besar. “Bertenaga nuklir, yang berarti bisa berkeliaran selama berbulan-bulan dan mungkin bahkan bertahun-tahun di bawah lautan tanpa ke permukaan. Muatannya adalah hulu ledak nuklir puluhan ribu megaton dalam hasilnya,” kata Geist.

Jika analisis Geist benar, kekuatan bom yang dibawa torpedo Rusia ribuan kali lebih kuat daripada bom yang dijatuhkan pada akhir Perang Dunia II dan lebih kuat daripada yang ada saat ini di gudang persenjataan AS dan Rusia.

Status-6 diluncurkan dari bawah kapal selam Rusia. Torpedo ini akan menembak pada kedalaman yang terlalu dalam dan melakukan perjalanan sejauh ribuan mil. Setelah mencapai target, misalnya, di sepanjang garis pantai AS, torpedo itu akan meledakkan bom yang “menelan” kota mana pun yang berada di dekatnya.

”Satu-satunya target AS yang mungkin adalah kota pelabuhan besar,” kata Mark Schneider, seorang analis senior National Institute for Public Policy, yang menuliskan analisisnya dalam sebuah e-mail.

”Peledakan Status-6 pada dasarnya akan menghancurkan penduduk target hingga ke daerah pinggiran yang jauh,” lanjut dia.

”Peledakan tersebut akan menyebabkan jumlah radioaktif yang sangat besar,” imbuh Pavel Podvig, seorang ahli kontrol senjata yang mengelola sebuah blog bernama Russian Strategic Nuclear Forces.

Podvig percaya bahwa senjata tersebut berpotensi membasmi seluruh Koridor Timur Laut dalam jelaga radioaktif.

“Status-6” juga diduga akan digunakan sebagai senjata ”penyerang ketiga” dari upaya terakhir. Jika Rusia diserang dari AS dan tidak dapat membalas dengan misilnya, menurut Podvig, hal itu dapat memicu “Status-6”, sebuah mesin kiamat atau senjata kiamat.

”Gambar drone ini lebih mirip gambar torpedo yang lebih besar,” kata Podvig. Dengan kata lain, sepertinya orang Rusia mungkin baru saja mengambil beberapa klip seni torpedo, menghancurkannya sampai sangat mengerikan dan kemudian menyiarkannya di televisi pemerintah.

Mengapa hal itu dilakukan media Rusia?. ”Ini cara untuk menarik perhatian kita,” imbuh Geist.

Geist mengatakan, bocoran rancangan “Status-6” sebenarnya disengaja. Rusia khawatir bahwa pertahanan rudal AS mungkin bisa menembak jatuh misilnya dalam perang nuklir. Dengan menunjukkan sebuah rencana untuk “Status-6”, Rusia memperingatkan AS bahwa jika terus membangun sistem pertahanan semacam itu, maka Rusia akan menemukan cara lain untuk menyerang, dengan rudal yang tidak dapat dicegat.

”Apa yang saya baca tentang keseluruhan slide Status-6 adalah bahwa Rusia berusaha mengirimkan pesan kepada kami,” kata Geist, seperti dikutip National Public Radio, Sabtu (3/2/2018).

Podvig setuju bahwa bocoran “Status-6” mungkin hanya “tembakan” peringatan. Namun fakta bahwa dalam laporan terbaru Pentagon tentang senjata nuklir menunjukkan bahwa beberapa perencana perang menganggap gagasan Moskow itu serius.

Sumber: Sindo