,


Waduh! Dari Pesawat ‘Kiamat’ Ini, AS Bisa Kobarkan Perang Nuklir

Pesawat E-6B yang dikenal sebagai pesawat Kiamat AS. Di pesawat inilah, jenderal Pentagon bisa jalankan skenario perang nuklir dalam hitungan menit. Foto/CNN

Militer.me – Jika Rusia membidik Amerika Serikat (AS) dengan rudal balistik antarbenua seperti rudal “Setan 2” yang baru saja diuji coba. Atau jika Korea Utara tiba-tiba menargetkan gudang senjata nuklir Washington, maka komandan tertinggi Amerika Serikat memiliki celah kecil untuk mendapatkan keselamatan.

Jika salah satu atau kedua serangan itu terjadi, Washington sudah siap untuk menjalankan skenario perang nuklir yang dijalankan dari pesawat E-6B yang dijuluki sebagai pesawat “Doomsday” atau pesawat “Kiamat”.

Skenario perang nuklir sebagai respons jika Washington diserang tersebut akan dijalankan oleh jenderal bintang empat yang memang sebagai eksekutor. Skenario itu hanya berlangsung beberapa menit setelah mendapat perintah dari komandan tertinggi yakni Presiden AS.

“Saya memiliki beberapa menit untuk naik ke pesawat itu dan pesawat itu turun dan jaraknya aman sebelum senjata nuklir meledak di sini,” kata John Hyten, Kepala Komando Strategis AS kepada CNN dalam wawancaranya di sebuah markas besar di Pangkalan Udara Offutt di Nebraska timur.

Di pangkalan itu, jam hitung mundur selalu terlihat oleh Hyten, sang jenderal bintang empat Pentagon. Jam itu memberi tahu dia berapa menit jauhnya sebuah rudal musuh akan datang dan terjadi hantaman. Jam itu pula yang membuatnya bisa tahu berapa banyak waktu yang harus dilewati sampai dia naik pesawat yang paling penting, yakni pesawat “kiamat”.

“Jalan akan terbuka di pangkalan ini dan saya akan langsung menuju landasan,” kata Hyten.

Pesawat Angkatan Laut E-6B yang memiliki badan pesawat dari Boeing 707, beroperasi sebagai komando lengkap dan fasilitas kontrol di udara di mana Hyten atau salah satu perwira seniornya dapat melaksanakan perintah Presiden AS jika markas di Nebraska berada di bawah perintah untuk menyerang.

“Saya melihat jet ini dan seluruh perusahaan nuklir, karena ini adalah kebijakan jaminan Amerika,” kata Brigadir Jenderal Gregory Bowen, wakil direktur operasi global di Komando Strategis AS kepada CNN selama tur di pesawat. “Ini memastikan kelangsungan hidup kita sebagai bangsa jika Anda mau.”

Pesawat yang di dalamnya terdapat dek komando itu hanya akan diisi sedikit awak pesawat Angkatan Laut dan beberapa pejabat terpenting Amerika Serikat.

“Kami tahu di jet ini di mana Presiden berada, semua suksesor presiden, ketua (Kepala Staf Gabungan), menteri pertahanan, semua orang yang penting kami melacak lokasi,” ujar Bowen.

Selain ada penasihat serangan nuklir, ada juga penasihat meteorologi di dalam pesawat yang terus-menerus mempelajari pola cuaca saat ini di seluruh dunia untuk memahami di mana setiap ledakan nuklir melayang sehingga awak pesawat pembom AS dapat diberitahu.

Pesawat “Kiamat” dapat diisi ulang bahan bakarnya di udara memungkinkannya untuk tetap terbang selama berhari-hari. Hebatnya, pesawat ini juga memiliki antena yang dapat berkomunikasi dengan kapal selam AS dan mengirimkan pesan kepada mereka kru kapal selam tanpa harus mendarat.

Kelebihan lainnya, pesawat itu memiliki panel kontrol yang dapat meluncurkan rudal balistik antarbenua AS jika skenario kasus terburuk terjadi di lapangan.

“Jika mereka diserang dan semua orang di pusat kendali peluncuran mati atau tidak dapat berkomunikasi, kita sebenarnya dapat langsung berbicara dengan silo rudal dengan peralatan ini dan meluncurkan rudal itu sendiri,” kata Bowen.

Selama Perang Dingin, pesawat itu berada di udara hampir dalam “24/7” (24 jam sehari dan tujuh hari sepekan). Kondisi itu terjadi hanya jika terjadi pertukaran senjata nuklir yang tidak terduga dengan Uni Soviet.

Dengan ancaman hari ini dari Korea Utara, Rusia, dan negara lain, pesawat “Kiamat” masih secara teratur diterbangkan ke udara untuk kemungkinan apa pun.

Tetapi meskipun frekuensi latihan yang dilakukan oleh pesawat dan misi keseluruhan Komando Strategis tidak pernah menjadi rutinitas bagi Hyten, yang sangat menyadari gravitasi dari apa yang dipertaruhkan.

“Pertama kali saya melakukannya, kami berangkat di landasan dan kami lepas landas, dan saya melihat ke bawah dan ada rumah saya,” kata Hyten. “Dan kemudian saya menyadari bahwa ada istri saya dan saya sekarang berada di tempat yang aman, tetapi jika ini adalah dunia nyata yang akan menjadi yang terakhir kalinya saya melihatnya.”

Tetapi kemampuan unik pesawat untuk melakukan perang nuklir dari ribuan kaki di atas tanah mengirimkan pesan yang kuat kepada negara-negara musuh.

“Kami harus memastikan bahwa kami sebagai Amerika Serikat memiliki kemampuan dan kami menunjukkan kemampuan kepada musuh potensial kami yang harus mereka putuskan jika ingin menyerang kami, harga untuk melakukan itu akan menjadi tak tertahankan,” imbuh Bowen.

Pada akhirnya, pesawat dan seluruh program rudal nuklir AS adalah tentang menjaga perilaku musuh yang mengancam sebelum “mendidih”.

“Itu bagian dari apa yang dilakukan jet ini, itu adalah pengadangan dalam bentuk yang paling sederhana,” kata Bowen. “Jika Anda menembak kami, negara Anda akan berlalu. Sesederhana itu.”

Sumber; Sindonews