,


Dalam Latihan Tempur Udara, F-35 AS Masih Kalah dengan F-15 Buatan 1970-an

Pesawat jet tempur generasi kelima F-35 Amerika Serikat. Foto/ US Air Force, Airman 1st Class Isaac Johnson

Militer – Pesawat jet tempur generasi kelima Amerika Serikat (AS), F-35, masih kalah dengan jet tempur F-15 Eagle dalam latihan pertempuran udara atau dikenal dengan dogfight di Kadena, Jepang. Jet tempur F-15 Eagle yang masih unggul itu merupakan jet tempur generasi keempat buatan tahun 1970-an.

Militer AS tak merinci kapan simulasi dogfight di Pangkalan Angkatan Udara Kadena itu berlangsung. Namun pejabat militer mengatakannya kepada Defense News baru-baru ini.

Sejak 12 unit jet tempur F-35A tiba di Pangkalan Udara Kadena November lalu bersama dengan 300 penerbang, skuadron jet tempur tersebut telah melakukan pelatihan penerbangan setiap hari. Pada bulan Februari, seorang sersan dari pangkalan udara setempat mengatakan 12 pesawat bergabung untuk latihan terbang dalam misi simulasi serangan antara 12 dan 14 kali per hari.

Dua pengawas pemerintah AS secara terpisah menguraikan masalah mesin yang digunakan jet tempur F-35. Satu pengawas menemukan adanya sistem yang tidak dapat diandalkan dan pengawas yang lain mengutip data lusinan pelanggaran dalam pemeriksaan jaminan kualitas mesin tersebut.

“Maksud saya, kadang-kadang,” kata Kapten Brock McGehee, pilot F-15 Eagle ketika ditanya apakah F-15 masih bisa mengalahkan jet tempur F-35 yang berteknologi tinggi tersebut.

“Bagian dari itu adalah pesawat dan sebagian dari itu adalah manusia di dalam pesawat. Kami punya beberapa pilot yang sangat berbakat di sini yang bisa mendapatkan serangan pada banyak pilot lainnya. Seorang pilot yang memahami pesawat ini dengan sangat baik dan sangat terampil dalam hal itu cukup mematikan tidak peduli apa yang dia terbangkan, jadi itu mungkin,” lanjut pilot tersebut yang dilansir Rabu (25/4/2018) malam.

Terlepas dari masalah keterampilan pilot, F-35 kerap dibanggakan para pejabat militer Pentagon dan produsennya, Lockheed Martin. Jet tempur generasi kelima ini kerap dipuji soal kemampuan serangan air-to-ground dan tentu saja fitur stealth-nya.

Masalah yang dialami jet tempur F-35 sejatinya bukan hal baru. Tiga tahun yang lalu, yakni pada 2015 situs War is Boring menerbitkan rincian pengalaman pilot yang menguji coba F-35.

“Jet dengan stealth baru yang mahal tidak bisa berputar atau menanjak cukup cepat untuk menabrak pesawat musuh selama pertempuran udara atau untuk menghindari tembakan musuh,” ungkap pilot kepada situs itu yang identitasnya dilindungi.

Pensiunan Marinir AS Letnan Kolonel David Berke mengatakan kepada Business Insider bahwa jet tempur yang lebih tua mendapat manfaat dari pembuatan dan pelatihan selama puluhan tahun, di mana pilot baru saat ini telah membuat praktik terbaik. Sedangkan F-35 masih di hari-hari permulaan.

“Keterbatasan terbesar untuk F-35 adalah pilot tidak terbiasa dengan cara menerbangkannya. Mereka mencoba menerbangkan F-35 seperti pesawat lama mereka,” kata Berke.

Menurut Berke, para pilot di Kadena yang melakukan dogfighting terhadap F-15 tidak pernah menerbangkan jet warisan sebelumnya. Mereka akan belajar bagaimana menerbangkan F-35 seperti pesawat yang unik.

Justin Bronk, seorang ahli pesawat tempur di Royal United Services Institute kepada Business Insider meremehkan kemampuan F-35 dalam kasus ketika terlibat pertempuran udara dengan jet tempur Typhoon Eropa maupun Su-35 Rusia.

“F-35 tidak bisa keluar dari pertempuran udara Typhoon (atau pun Su-35), tidak pernah dalam satu juta tahun,” kata Bronk.

Alasan dari argumen Bronk itu adalah bahwa F-35 bukan dogfighter. Desain siluman F-35 menempatkan tuntutan berat pada bentuk pesawat, yang membatasi dalam beberapa dimensi. Akibatnya, ini bukan jet paling dinamis yang mungkin bisa dibangun AS.

Sebaliknya, F-35 mengandalkan teknologi siluman. F-35, yang digunakan dengan benar dalam pertempuran, akan mencetak sebagian besar pembunuhan mereka dengan rudal jarak jauh yang ditembakkan dari jangkauan visual.

“Jika Anda terlibat dalam pertempuran udara dengan F-35, seseorang membuat kesalahan, ini seperti melakukan pertarungan pisau di bilik telepon,” imbuh pilot sipil F-16 Adam Alpert dari Vermont Air National Guard yang pernah mengikuti pelatihan tentang simulator F -35.

sumber: Sindonews