,

Rusia Pamer Kekuatan Militer terbaru dalam Pawai di Lapangan Merah

Rusia memamerkan sejumlah perangkat keras militer terbarunya di Lapangan Merah dalam parade tahunan. Foto/Istimewa

Militer.me – Rusia memperlihatkan sejumlah perangkat keras militer terbarunya di Lapangan Merah dalam parade tahunan. Kegiatan untuk menandai kemenangan Soviet atas Nazi ini berlangsung saat Presiden Vladimir Putin memulai masa jabatan keempatnya di Kremlin.

“Orang-orang kami bertempur sampai mati. Tidak satu pun negara yang menghadapi invasi seperti itu,” kata Putin dalam pidato sebagai veteran seperti dikutip dari AFP, Kamis (10/5/2018).

Sekitar 13.000 tentara yang berbaris dalam tontonan militer yang sangat mengesankan menandai 73 tahun sejak kemenangan Rusia dalam Perang Dunia II.

“Sebagian besar peralatan militer baru yang dipamerkan telah diuji di Suriah,” kata kementerian pertahanan. Secara keseluruhan, parade itu menampilkan 159 jenis perangkat keras termasuk 75 pesawat.

Untuk pertama kalinya, parade termasuk menunjukkan drone, serta robot anti ranjau yang digunakan oleh militer di Palmyra dan Aleppo Suriah dan tank tak berawak.

Peralatan baru utama yang dipamerkan termasuk tank Terminator yang dirancang untuk digunakan di zona perang yang melibatkan senjata nuklir dan senjata pemusnah massal, serta jet pencegat supersonik MiG-31 yang membawa rudal berpresisi tinggi Kinzhal (Dagger).

Putin mempresentasikan sistem rudal Kinzhal pada bulan Maret lalu selama pidato kenegaraannya. Putin mengatakan rudal tersebut bisa mengatasi semua sistem pertahan yang ada. “Dan, saya pikir, sistem pertahanan udara dan rudal prospektif,” imbuhnya.

“Ini adalah hari libur yang akan selalu, sekarang, dan selalu menjadi sakral bagi setiap keluarga,” kata Putin, menyapa penonton yang menyaksikan termasuk para veteran yang mengenakan medali.

Kementerian tenaga kerja Rusia mengatakan sekitar 1,6 juta orang yang diakui sebagai veteran Perang Dunia II masih hidup di Rusia.

Dalam kesempatan itu, Putin mencemoon mereka yang disebutnya mencoba “menulis ulang sejarah” dengan mengecilkan peran Uni Soviet dalam mengatasi Nazi.

“Hari ini orang mencoba untuk menghapus prestasi rakyat kami dalam menyelamatkan Eropa dari perbudakan, dari kepunahan, dari kengerian Holocaust,” Putin memperingatkan, mengatakan mereka berusaha menempa, menulis ulang dan salah menafsirkan peristiwa perang.

“Kami tidak akan pernah membiarkan mereka melakukan ini,” tegasnya.

Merujuk langsung ke situasi politik saat ini, Putin memperingatkan terhadap pengulangan Perang Dunia II, mengatakan bahwa di belakang ancaman baru adalah sifat jelek yang sama: egoisme, intoleransi, nasionalisme agresif dan klaim.

“Rusia terbuka untuk berdialog mengenai semua pertanyaan untuk memastikan keamanan global dan siap untuk kemitraan yang konstruktif dan setara,” katanya dalam pidato yang ditutup dengan teriakan “Hore!” dari pasukan yang berkumpul.

sumber: Sindonews