,

Walau Ada Masalah, Proyek Jet Tempur RI-Korsel Dipastikan Berlanjut

foto: janes.com

Militer.me – Ryamizard Ryacudu menegaskan Indonesia masih berkerja sama dengan Korea Selatan dalam program pengembangan jet tempur generasi 4,5. Pernyataan itu dilontarkan Ryamizard untuk menepis isu Indonesia tengah menarik diri dari program bernama KFX/IFX (Korean Fighter Experiment/Indonesia Fighter Experiment).

Ryamizard mengatakan, pemerintah bisa merugi jika menarik diri dari program pengembangan teknologi militer itu. Apalagi uang yang dikeluarkan pemerintah untuk proyek tersebut terbilang besar.
“Sudah didatangkan rugi dong kita. Itu Rp 3 triliun masa dibuang saja,” ujar Ryamizard di Lapangan Markas Marinir, Cilandak, Jakarta Selatan, pada Kamis (3/5).

Meski demikian, Ryamizard mengakui program KFX/IFX sempat terkendala kelengkapan soal perizinan. Namun, masalah itu saat ini sedang dibenahi.
“Yang pertama kali waktu dulu menandatangani persetujuan segala macam tidak lengkap. Jadi kita tidak boleh, kita tidak mau. Kita bisa membuat, juga harus bisa menjual. Jangan sampai kita bisa buat ga bisa menjual. Kami nego terus,” papar Ryamizad.

Selain itu, diakui pula program ini juga tengah terkendala pengadaan komponen yang harus didatangkan dari Amerika Serikat. Hal itu, masih akan dibahas lebih lanjut oleh pihak Kemenhan.
“Itu akan dibahas, tapi saya rasa baik-baik sajalah,” ucap Ryamizad.
KFX/IFX sudah dicanangkan Korea dan Indonesia pada 2016. Rencananya proyek tersebut dibiayai 80 persen oleh Korea dan 20 persen oleh Indonesia.

sumber: kumparan