,

Israel Negara Pertama di Dunia yang Luncurkan Serangan Jet F-35

foto www.matamatapolitik.com

Militer.me – Komandan Angkatan Udara Israel Amikam Norkin, mengungkapkan pada Selasa (22/5), bahwa jet tempur F-35 melakukan serangan udara setidaknya dua kali, yang katanya membuat Israel menjadi negara pertama yang menggunakan pesawat siluman buatan Amerika tersebut secara operasional.

“Saya pikir kami adalah yang pertama yang menyerang dengan F-35 di Timur Tengah—saya tidak yakin dengan wilayah lain,” Norkin mengatakan pada sekumpulan kepala angkatan udara dari seluruh dunia, yang mengunjungi Israel.

Militer Israel kemudian melangkah lebih jauh, mengatakan bahwa ini adalah penggunaan operasional pertama jet tempur tersebut di dunia, tidak hanya di Timur Tengah.

“Angkatan Udara Israel (IAF) telah dua kali melakukan penyerangan dengan F-35, pada dua wilayah yang berbeda,” kata Norkin.

Kepala Angkatan Udara tersebut tidak menyebutkan kapan kedua serangan itu terjadi, tetapi mengatakan bahwa F-35 tidak melakukan penyerangan selama pengeboman besar-besaran Israel atas target Iran di Suriah pada tanggal 10 Mei.

Norkin mengungkapkan penggunaan operasional F-35, sambil menunjukkan kepada para pejabat angkatan udara yang berkunjung, sebuah foto jet tempur siluman yang terbang di atas ibu kota Lebanon, Beirut, yang dapat dilihat sebagai ancaman diam-diam terhadap kelompok teror Hizbullah yang berbasis di Lebanon. (Militer menolak untuk merilis gambar tersebut ke media.)

“Anda tahu bahwa kami baru saja memenangkan Eurovision dengan lagu ‘Toy.’ Ya, F-35 bukanlah mainan,” kata Norkin, mengacu pada lirik lagu pemenangan Netta Barzilai.

Kepala Angkatan Udara tersebut membuat pernyataannya kepada puluhan komandan atau wakil komandan pasukan udara dari seluruh dunia yang mengunjungi Israel, sebagai bagian dari konferensi tiga hari untuk memperingati ulang tahun ke-70 IAF.

Selama pidatonya, Norkin juga mengungkapkan bahwa pada awal bulan ini, pasukan Iran di Suriah telah menembakkan lebih banyak roket ke pangkalan militer Israel di Dataran Tinggi Golan daripada yang diakui militer tersebut sebelumnya.

“Iran menembakkan 32 roket, kami mencegat empat. Sisanya mendarat di luar wilayah Israel,” katanya.

Pasukan Pertahanan Israel (IDF) sebelumnya mengklaim bahwa Pasukan Garda Revolusi Islam Iran ‘al-Quds (IRGC) telah menembakkan 20 roket ke pangkalan Israel tepat setelah tengah malam pada tanggal 10 Mei.

Norkin mengatakan bahwa jaringan pertahanan udara berlapis Israel—yang terdiri dari Iron Dome jangka pendek, David’s Sling jarak menengah, dan sistem Arrow jarak jauh—memiliki tingkat keberhasilan kolektif sebesar 85 persen.

Sebagai tanggapan terhadap serangan IRGC sebelum fajar, militer Israel menyerang puluhan sasaran Iran di seluruh Suriah, kata militer.

Selama serangan balasan, pertahanan udara Suriah menembakkan lebih dari 100 rudal permukaan ke udara terhadap jet tempur Israel. Tidak ada pesawat yang ditembak jatuh. Sebagai tanggapan, IAF menghancurkan setidaknya empat jenis sistem anti-pesawat Suriah, kata militer pada saat itu.

Israel dan Iran telah melakukan perang yang tenang di Suriah selama beberapa tahun, di mana Yerusalem mempertahankan bahwa mereka akan mengambil tindakan militer terhadap upaya Teheran untuk berkubu di Suriah.

Ini telah meningkat pesat dalam beberapa bulan terakhir, dimulai pada bulan Februari ketika sebuah pesawat tanpa awak Iran yang membawa bahan peledak diterbangkan dari pangkalan udara T-4 di Suriah tengah ke wilayah udara Israel, dan ditembak jatuh oleh helikopter IAF.

Kemudian Israel juga melakukan serangkaian serangan pembalasan, pertama terhadap pangkalan udara, dan kemudian terhadap pertahanan udara Suriah, yang telah menembaki jet Israel dan menembak jatuh satu F-16

“Kami mengawasi apa yang dilakukan Iran di sekitar kami. Pasukan al-Quds telah mendirikan pangkalan udara T-4, sekitar 250 kilometer (150 mil) dari Israel,” kata Norkin kepada komandan udara yang berkunjung.

“Dari basis ini, mereka mencoba menyerang (kami) dengan sebuah pesawat tanpa awak yang disusupi ke Israel beberapa bulan yang lalu. Setelah itu, kami melihat bahwa mereka terus menyimpan senjata di pangkalan itu, termasuk pertahanan udara yang kami serang sebulan lalu,” katanya, mengacu pada serangan udara pada tanggal 9 April di pangkalan T-4, di mana setidaknya tujuh anggota IRGC terbunuh, termasuk perwira senior yang bertanggung jawab atas program pesawat tanpa awaknya.

“Dalam beberapa pekan terakhir, kami mengetahui bahwa Iran mengirim ke Suriah rudal dan roket jarak jauh, termasuk peluncur rudal Uragan yang kami serang ke utara Damaskus,” kata Norkin.

Tidak jelas penyerangan mana yang secara khusus ditunjuk oleh pimpinan angkatan udara tersebut. Militer Israel mengatakan bahwa pihaknya menargetkan peluncur rudal buatan Rusia di wilayah el-Kisweh, yang terletak di selatan ibu kota Suriah, pada tanggal 10 Mei.

Selain komentarnya tentang Iran dan Suriah, Norkin juga membahas mengenai kegiatan Angkatan Udara Israel di Jalur Gaza.

Dia menekankan bahwa pada awal bulan ini, jet Israel menargetkan terowongan serangan Hamas yang berjarak beberapa meter dari titik masuk wilayah Israel.

“Dari udara, kami menghancurkan terowongan Hamas yang digali pada kedalaman 20 meter (66 kaki),” kata Norkin.

Israel mulai menerima jet tempur siluman F-35 generasi kelima dari Amerika Serikat pada Desember 2016. Pesawat itu dinyatakan beroperasi sekitar setahun kemudian.

Jet tempur generasi kelima tersebut telah dipuji sebagai “pengubah permainan” oleh militer Israel, tidak hanya karena kemampuan ofensif dan kemampuan sembunyi-sembunyinya, tetapi juga karena kemampuannya untuk menghubungkan sistemnya dengan pesawat lain, dan membentuk jaringan berbagi informasi.

Para pengkritik, bagaimanapun, mencela harga tinggi untuk pesawat tersebut: sekitar $100 juta masing-masing. (Produsennya, Lockheed Martin, mengatakan bahwa biaya tersebut diperkirakan akan turun karena lebih banyak negara yang membeli F-35.)

Pesawat tempur siluman F-35 dioperasikan oleh Skuadron Golden Eagle Angkatan Udara, yang berbasis di Pangkalan Udara Nevatim di Israel tengah.

Israel telah setuju untuk membeli 50 pesawat tempur F-35 secara total dari Amerika Serikat, yang dijadwalkan akan dikirim dengan angsuran sedikit demi sedikit pada tahun 2024.

Penggunaan pertama F-35 oleh IAF pada misi serangan, menandai setidaknya ketiga kalinya Israel menjadi negara pertama yang menggunakan pesawat jenis baru secara operasional.

Pada tahun 1979, seorang pilot pesawat tempur Israel, Moshe Marom-Melnik, adalah yang pertama menggunakan jet F-15 untuk menembak jatuh pesawat musuh, MiG-21 Suriah.

Dua tahun kemudian, seorang pilot Israel adalah yang pertama menggunakan jet tempur F-16 untuk menembak jatuh pesawat musuh, sebuah helikopter serang Mi-8 Suriah.

sumber: Matamatapolitik