,

Tantang China, AS Bakal Intensifkan Patroli di LCS

Kapal perusak milik Angkatan Laut AS yang dilengkapi misil kendali, USS Higgins. Kapal tersebut menjadi satu dari dua kapal militer AS yang dilaporkan terlihat berlayar di wilayah Laut China Selatan, Minggu (27/5/2018).(SCMP / US NAVY)

Amerika Serikat (AS) sedang mempertimbangkan untuk mengintensifkan patroli angkatan laut di Laut China Selatan (LCS) untuk menantang militerisasi China yang semakin meningkat di kawasan itu.

“Pentagon sedang menimbang program yang lebih tegas dari apa yang disebut operasi kebebasan navigasi yang dekat dengan instalasi China di terumbu yang disengketakan,” kata dua pejabat AS dan diplomat Barat dan Asia seperti dilansir Reuters, Minggu (3/6/2018).

Meski begitu, para pejabat itu menolak untuk mengatakan seberapa dekat mereka untuk menyelesaikan keputusan.

Langkah-langkah tersebut dapat melibatkan patroli yang lebih panjang, melibatkan jumlah kapal yang lebih besar atau operasi yang melibatkan pengawasan lebih dekat fasilitas China di daerah tersebut, yang sekarang termasuk peralatan jamming elektronik dan radar militer canggih.

“Para pejabat AS juga mendorong sekutu dan mitra internasionalnya untuk meningkatkan penempatan angkatan laut mereka sendiri melalui jalur perdagangan penting karena Cina memperkuat kemampuan militernya di kepulauan Paracel dan Spratly,” kata para diplomat, bahkan jika mereka berhenti secara langsung menantang kepemilikan China.

“Apa yang telah kita lihat dalam beberapa minggu terakhir hanyalah permulaan, secara signifikan lebih banyak sedang direncanakan,” kata seorang diplomat Barat, mengacu pada patroli kebebasan navigasi terakhir bulan lalu yang menggunakan dua kapal AS untuk pertama kalinya.

“Arti sebenarnya adalah lebih banyak yang harus dilakukan,” imbuhnya.

Pentagon tidak berkomentar mengenai operasi masa depan ini. Tetapi seorang juru bicaranya, Letnan Kolonel Christopher Logan, mengatakan: “Kami akan terus bekerja dengan teman-teman, mitra, dan sekutu kami untuk memastikan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka.”

Menteri Pertahanan AS Jim Mattis kemarin mengeluarkan peringatan bahwa militerisasi China di Laut China Selatan sekarang menjadi “kenyataan” tetapi Beijing akan menghadapi konsekuensi yang tidak ditentukan.

Ditanya selama konferensi keamanan Dialog Shangri-La mengenai apakah sudah terlambat untuk menghentikan China, Mattis berkata: “Akhirnya ini (tindakan) tidak membuahkan hasil.”

Bulan lalu, angkatan udara China mendaratkan pesawat pengebom di Woody Island di kepulauan Paracel yang disengketakan sebagai bagian dari latihan, yang memicu kekhawatiran dari Vietnam dan Filipina.

Foto-foto satelit yang diambil pada 12 Mei menunjukkan bahwa China tampaknya telah mengerahkan misil permukaan-ke-udara yang dipasang di truk atau rudal jelajah anti kapal di Woody, sementara rudal jelajah anti-kapal dan rudal anti-udara juga ditempatkan di pangkalan terbesarnya di Spratly.

Berbicara di sela-sela konferensi Singapura, He Lei, dari Akademi Ilmu Militer China, mengatakan Beijing memiliki hak untuk terus memarjinalkan kepemilikan LCS.

“Ini adalah hak berdaulat dan hukum Tiongkok bagi Tiongkok untuk menempatkan senjata militer dan militer kami di sana. Kami melihat negara lain yang mencoba membuat keributan tentang ini sebagai campur tangan dalam urusan internal kami,” katanya.

sumber Sindonews