,

Ancaman AS dicuekin, FIlipina Akan terus beli senjata dari Rusia!

Filipina akan tetap membeli senjata dari Rusia meski akan mendapat tekanan dari AS. Foto/Istimewa

Militer – Filipina tidak akan berhenti membeli senjata dari Moskow, meskipun ada kemungkinan tekanan dari Amerika Serikat (AS). Hal tersebut diungkapkan oleh Menteri Luar Negeri Filipina menanggapi laporan Washington mungkin menjatuhkan sanksi untuk kesepakatan senjata dengan Rusia.

“Saya tidak berpikir bahwa kami akan menyerah,” kata Alan Peter Cayetano di Singapura pada pertemuannya dengan koleganya dari Rusia Sergei Lavrov.

“Ini akan benar-benar ujian tekad kami untuk kebijakan luar negeri yang independen. Saya tidak melihat kami ragu-ragu dari itu,” Cayetano menekankan seperti dikutip dari Russia Today, Jumat (3/8/2018).

Kedua negara menandatangani perjanjian kerja sama militer tahun lalu, dan Presiden Filipina Rodrigo Duterte secara pribadi mengawasi transfer sekitar 5.000 senapan serbu Kalashnikov yang disumbangkan oleh Moskow.

Negara Pasifik Selatan membutuhkan senjata baru untuk memerangi gerilya-gerilya Islamis dan bangkitnya terorisme domestik. Dua tahun lalu, AS membatalkan pengiriman lebih dari 25.000 senapan ke Manila, mengutip pelanggaran hak asasi manusia, dan negara itu mulai menjelajahi pasar baru.

Menurut kesepakatan yang ditandatangani, selain senjata, Rusia akan mengirimkan RPG anti-tank dan kendaraan militer ke Filipina. Pemerintah Manila juga menjajaki opsi untuk membeli mobil lapis baja Rusia, kapal patroli, kapal selam dan helikopter.

Tidak hanya Filipina, negara lain yang menyatakan minatnya untuk membeli senjata Rusia diperingatkan terhadap langkah serupa dan bahkan terancam oleh AS dan sekutu-sekutunya. Politisi Amerika telah mencoba untuk menekan sekutu NATO-nya Turki untuk membatalkan rencana untuk mengakuisisi sistem rudal pertahanan udara S-400 Rusia, bahkan mengutip kesepakatan itu sebagai salah satu dari sejumlah alasan untuk memblokir penjualan jet tempur AS ke Ankara. Turki melawan, bersikeras bahwa sebagai negara yang berdaulat, negara itu menentukan sendiri tangan siapa yang akan dibeli.

Washington juga memperingatkan India agar tidak membeli S-400 buatan Rusia, yang menunjukkan bahwa kesepakatan itu akan membuat AS kurang bersemangat untuk menyediakan Delhi senjata dan teknologi militer di masa depan. India juga secara terbuka menolak tuntutan AS. Pentagon kemudian meminta Kongres untuk mengizinkan presiden menjatuhkan sanksi terhadap India untuk membantu negara itu “menarik diri dari orbit Rusia.” Senat menyetujui RUU itu pada Kamis.

sumber: sindonews