,

Turki Diam-diam Kirim Senjata ke Pemberontak Suriah

Turki diam-diam mengirimkan senjata kepada pasukan pemberontak Suriah. Foto/Ilustrasi

Militer – Turki diam-diam berpihak pada Amerika Serikat (AS) di Suriah. Ankara dilaporkan telah mengirimkan pasokan senjata baru kepada pemberontak Suriah untuk membantu mereka mencegah serangan rezim Bashar al-Assad yang didukung Moskow dan Teheran.

Pemberontak Suriah mengatakan kepada Reuters bahwa Turki telah mengirimkan bantuan militer lebih banyak sejak Presiden Rusia, Iran dan Turki gagal mencapai kesepakatan selama pertemuan puncak di Teheran pekan lalu. Pertemuan itu digelar untuk mencegah serangan rezim Assad di provinsi Idlib yang terkepung di Suriah.

Seorang komandan senior FSA mengatakan Turki sekarang menjanjikan dukungan militer lengkap untuk pertempuran yang panjang dan berlarut-larut di Idlib.

Kantor berita Reuters mengatakan senjata Turki memasuki Suriah dalam jumlah besar dalam beberapa hari terakhir termasuk amunisi dan roket GRAD.

“Pasokan senjata dan amunisi ini akan memungkinkan pertempuran untuk memperpanjang dan memastikan pasokan kami tidak terkuras dalam perang atrisi,” kata komandan FSA, yang minta identitasnya dirahasiakan, seperti dikutip dari Washington Times, Kamis (13/9/2018).

Turki saat ini menampung sekitar 3,5 juta pengungsi Suriah. Ankara memperingatkan bahwa serangan militer Suriah di Idlib bisa memicu gelombang baru pengungsi di seluruh perbatasan Turki.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah menyatakan keprihatinan bahwa situasi dapat menciptakan risiko keamanan di dalam Turki. Dia juga memperingatkan tentang prospek krisis kemanusiaan baru.

Idlib adalah basis besar terakhir kelompok pemberontak Suriah. Provinsi ini dihuni oleh 3 juta orang, termasuk pengungsi dan juga merupakan sarang kelompok teroris. Pejabat Suriah mengatakan satu kelompok, Front Nusra, sebelumnya cabang lokal al-Qaeda di Suriah, adalah target sentral dari serangan yang akan datang.

Sumber Sindonews