,

Bomber Siluman AS Latihan Jatuhkan Bom Nuklir Baru multifungsi yang telah ditingkatkan

Militer – – Pesawat pengebom siluman Amerika Serikat (AS), B-2, melakukan uji coba menjatuhkan bom atom baru. Bom nuklir baru tersebut adalah bom nuklir multifungsi yang telah ditingkatkan.

Pembom Siluman B-2 Angkatan Udara AS telah menguji menjatuhkabn bom nuklir B61-12 multifungsi yang ditingkatkan. Bom tersebut mengalami peningkatan akurasi, mengintegrasikan berbagai opsi serangan ke dalam bom tunggal dan mengubah lanskap strategis berkaitan dengan kemungkinan misi senjata nuklir.

Jurubicara Angkatan Udara AS Kapten Hope Cronin mengatakan awal musim panas ini, Angkatan Udara AS menjatuhkan bom B61-12 dari B-2 di pangkalan Nellis AFB, menandai fase uji coba pengembangan baru untuk bom yang ditingkatkan.

“Senjata yang diperbarui akan mencakup peningkatan keselamatan, keamanan dan keandalan,” jelas Cronin seperti dikutip dari National Interest, Kamis (22/11/2018).

Pejabat Angkatan Udara itu menjelaskan B61-12 yang ditingkatkan sebagai bom “All Up Round.”

“Tes penerbangan memenuhi persyaratan uji perkembangan B61-12 khusus dan pengujian integrasi tingkat sistem ‘All Up Round’ pada B-2,” kata Cronin.

B61-12 menambahkan level baru dari penargetan presisi dan mengkonsolidasikan beberapa jenis opsi serangan menjadi satu senjata. Daripada membutuhkan varian terpisah dari senjata untuk fungsi yang berbeda, B61-12 dengan sendirinya memungkinkan untuk serangan menembus bumi, serangan hasil rendah, serangan hasil tinggi, detonasi di atas permukaan dan pilihan bunker-buster.

Menurut nuclearweaponsarchive.org versi terbaru dari bom gravitasi termonuklir B61 ini, yang memiliki asal-usul sejak 1960-an, direkayasa sebagai senjata nuklir strategis dan taktis rendah hingga menengah. Situs itu juga menyatakan bahwa senjata tersebut memiliki “desain ledakan radiasi dua tahap.”

“Keuntungan utama dari B61-12 adalah bahwa paket semua kemampuan bom gravitasi terhadap semua skenario penargetan menjadi satu bom. Itu mulai dari penggunaan “bersih” taktis hasil rendah dengan hasil rendah hingga serangan yang lebih kotor terhadap target bawah tanah,” terang Hans Kristensen, Direktur Proyek Informasi Nuklir, Federasi Ilmuwan Amerika, kepada Warrior Maven.

Dikatakan oleh Kristensen bahwa B61 Mod 12 direkayasa dengan “Tail Subassembly” khusus untuk memberikan peningkatan akurasi bom, memberikan tingkat baru penargetan presisi menggunakan Sistem Navigasi Inersial.

“Saat ini B-2 hanya membawa B61-7 (10-360 kt), B61-11 (400 kt, earth-penetrator), dan B83-1 (high-yield bunker-buster). B61-12 mencakup semua misi tersebut, dengan kejatuhan radioaktif yang lebih sedikit, plus serangan hasil rendah,” tambahnya.

Bukti bahwa B61-12 dapat menembus di bawah permukaan memiliki implikasi yang signifikan untuk jenis target yang dapat diadakan berisiko dengan bom.

Dengan membawa komponen “tembus bumi”, B61-12 secara luas meningkatkan cakupan target atau envelope serangan. Hal ini dapat memungkinkan serangan yang lebih tepat sasaran atau tajam pada target bernilai tinggi di bawah tanah – tanpa menyebabkan tingkat kehancuran yang sama di atas tanah atau di area yang lebih luas di mana saja.

“Senjata nuklir yang meledak setelah menembus bumi lebih efisien mentransmisikan energi eksplosif ke tanah, sehingga lebih efektif dalam menghancurkan target yang terkubur dalam untuk hasil nuklir yang diberikan. Sebuah ledakan di atas tanah, sebaliknya, menghasilkan fraksi yang lebih besar dari energi eksplosif yang memantul ke permukaan,” jelas Kristensen. (ian)

Sumber : https://international.sindonews.com/