in

Pakistan Uji Rudal Balistik yang Dirancang Untuk Kalahkan S-400 India

Pakistan lakukan uji coba rudal Nasr yang diklaim mampu mengalahkan sistem pertahanan udara S-400 India. Foto/Istimewa

Militer – Pakistan dilaporan telah melakukan dua tes rudal balistik jarak dekat Nasr/Hatf-IX pada pekan lalu. Islamabad mengklaim rudal tersebut mampu membawa senjata nuklir dan dapat mengalahkan sistem pertahanan rudal terbaik IndiaS-400yang baru-baru ini di beli dari Rusia.

Militer Pakistan memasukkan rudal Nasr ke gudang senjatanya pada 2017 lalu. Inter Services Public Relations (ISPR), sayap media militer Pakistan, dalam rilis 24 Januari lalu menggambarkan rudal itu sebagai sistem pertahanan dengan kecepatan dan kemampuan tembak yang presisi dengan kemampuan manuver dalam penerbangan. 

Rudal Nasr memiliki jangkauan 70 kilometer dan dirancang untuk melawan doktrin “Cold Start” India, rencana pertempuran mobilisasi cepat yang dimaksudkan untuk memandu petinggi militer India dalam kasus perang terbatas dengan Pakistan. Namun Kementerian Pertahanan India sejak 2012 membantah tentang keberadaan doktrin Cold Start tersebut.

Mobilitas, jangkauan presisi, dan kapabilitas cepat dari Nasr semuanya berperan dalam respons Pakistan terhadap Cold Start. 

“Sistem senjata ini telah menambah postur Pencegahan Spektrum Penuh yang tersisa dalam wilayah kebijakan Credible Minimum Deterrence, terhadap spektrum ancaman yang berlaku dan berkembang secara lebih efektif termasuk pertahanan rudal balistik musuh dan sistem pertahanan udara lainnya,” kata ISPR seperti dikutip dari Sputnik, Selasa (5/2/2019).

Menurut pernyataan ISPR dua uji coba itu dilakukan pada 28 Januari dan 31 Januari lalu. Uji coba itu termasuk quad salvo dalam fase satu dan menguji kemampuan terbang dalam kondisi ekstrim, termasuk kemampuan manuver penerbangan akhir; mampu mengalahkan, dengan penetrasi yang meyakinkan, setiap sistem BMD yang tersedia (pertahanan rudal balistik saat ini tersedia) di lingkungan kami atau sistem lain di bawah pengadaan/pengembangan dalam fase dua.

Untuk India, itu akan menjadi lawan bagi sistem pertahanan udara Triumf S-400 yang baru saja dibeli dari Rusia. Pada Oktober, Moskow dan New Delhi menandatangani kesepakatan untuk sistem rudal canggih senilai USD5 miliar yang akan dikirimkan ke negara Asia Selatan itu pada Oktober 2020 tanpa penundaan, kata Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Ryabkov. 

S-400 dapat menembak beberapa target dari langit pada jarak hingga 400 kilometer.

Tapi itu hanya gambaran terbaru dalam perlombaan senjata yang berkembang di Asia Selatan. September lalu, Organisasi Penelitian dan Pengembangan Pertahanan India, laboratorium senjata milik negara milik angkatan darat, menguji coba rudal Prahaar, yang secara eksplisit dirancang untuk melawan sistem Nasr Pakistan. Prahaar memiliki jangkauan hampir dua kali Nasr, dengan jangkauan 150 kilometer, tetapi hanya membawa senjata konvensional. Sebaliknya, Nasr dapat dilengkapi dengan hulu ledak nuklir.

Itu membuat Nasr benar-benar mengkhawatirkan para pengamat. 

“Senjata semacam itu harus dikerahkan ke garis depan, dan kendali atas senjata-senjata ini perlu didelegasikan ke tingkat komando yang lebih rendah, yang meningkatkan kemungkinan senjata ini digunakan tanpa izin dari komando pusat,” tulis diplomat Rajeswari Rajagopalan.

Situasi ini juga tidak luput dari perhatian Amerika Serikat (AS). Dalam Tinjauan Pertahanan Rudal 2019 Departemen Pertahanan, yang diterbitkan akhir bulan lalu, Pentagon mencatat bahwa AS telah memunculkan hubungan keamanan dengan yang lain seperti India, dan telah membahas kemungkinan kerja sama pertahanan rudal dengan negara tersebut.

“Sejumlah negara di Asia Selatan sedang mengembangkan berbagai kemampuan rudal balistik dan pelayaran yang canggih dan beragam. Dalam konteks ini, Amerika Serikat telah membahas potensi kerja sama pertahanan rudal dengan India. Ini adalah hasil alami dari status India sebagai Pertahanan Utama. Mitra dan elemen kunci dari Strategi Indo-Pasifik kami, “ulasan ini juga mencatat.

Sumber: Sindonews