in

Netanyahu Ancam Luncurkan Operasi Militer di Gaza

Pasukan Israel

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan negara Zionis itu siap untuk melakukan kampanye militer di Gaza jika diperlukan. Pernyataan itu meluncur setelah dua hari pertempuran lintas perbatasan yang telah mendorong kebijakan keamanan Israel ke depan, dua minggu sebelum pemilihan.

Israel melancarkan serangan udara dan memindahkan pasukan serta bala bantuan ke perbatasan Gaza minggu ini setelah serangan roket dari daerah kantong yang dikelola kelompok Islam Hamas melukai tujuh warga Israel di sebuah desa di utara Tel Aviv pada hari Senin.

“Semua orang Israel harus tahu bahwa jika kampanye yang komprehensif diperlukan, kami akan memasukkannya dengan kuat dan aman, dan setelah kami menghabiskan semua kemungkinan lainnya,” kata Netanyahu setelah mengunjungi perbatasan Gaza dan bertemu dengan para komandan Israel seperti dikutip dari Reuters, Jumat (29/3/2019).

Meskipun pertempuran minggu ini telah mereda di tengah mediasi Mesir, postur keamanan Israel terhadap Gaza akan diuji lagi oleh apa yang diharapkan menjadi demonstrasi besar-besaran pada hari Sabtu.

Di Gaza, penyelenggara aksi mengumumkan rencana untuk protes besar-besaran pada hari Sabtu di sepanjang perbatasan untuk menandai peringatan tahunan demonstrasi di mana pasukan Israel, menurut pejabat medis Gaza, telah menewaskan hampir 200 warga Palestina.

Dewan Hak Asasi Manusia PBB mengatakan pekan lalu bahwa pasukan keamanan Israel mungkin telah melakukan kejahatan perang dengan menggunakan kekuatan yang berlebihan terhadap aksi protes. Israel mengatakan protes digunakan sebagai perlindungan oleh gerilyawan untuk menyerang perbatasan, dan kekuatan mematikan diperlukan untuk melindungi kota-kota perbatasan dari infiltrasi.

“Militer akan menggunakan tangan yang sangat kuat terhadap siapa pun yang mencoba menghadapi pasukan kami,” menteri kabinet keamanan Israel Arye Deri mengatakan kepada Radio Angkatan Darat. 

“Jangan biarkan ada yang menyalahkan Israel setelah itu.”

Israel merebut Gaza dalam perang 1967 dan menarik pasukan dan pemukimnya pada tahun 2005. Dua tahun kemudian, Hamas, yang menyerukan penghancuran Israel, mengambil alih kekuasaan di wilayah itu. Israel berperang tiga kali melawan kelompok itu dari 2007-2014.

Sejak perang terakhir lima tahun lalu, kedua pihak telah berulang kali mundur dari konflik besar lainnya. Protes perbatasan mingguan malah menjadi fokus konfrontasi.

Sejak perang terakhir lima tahun lalu, kedua pihak telah berulang kali mundur dari konflik besar lainnya. Protes perbatasan mingguan malah menjadi fokus konfrontasi.

Palestina mengatakan protes itu tidak sia-sia meski gagal membawa perbaikan kondisi kehidupan.

“Ini telah mencapai sesuatu. Kami telah menjelaskan penyebab Palestina bagi semua manusia, kepada seluruh dunia,” kata Khalil Shahin dari kamp pengungsi Nusseirat, yang putranya, Imad, terbunuh di pagar perbatasan. 

“Kami telah menjelaskan alasan kami tidak akan pernah mati,” imbuhnya.

Para pemrotes menyerukan agar orang-orang Palestina diizinkan kembali ke tanah tempat keluarga mereka melarikan diri atau dipaksa untuk meninggalkan Israel, dan pencabutan blokade keamanan Israel-Mesir yang telah membawa ekonomi Gaza ke keadaan hampir hancur.

Menurut laporan kemanusiaan PBB pada bulan Desember, 53 persen warga Gaza hidup dalam kemiskinan dan 54 persen menganggur. Sameh el-Sakani, seorang pemrotes berusia 26 tahun, mengatakan satu generasi telah tumbuh tanpa harapan.

“Anda memiliki generasi yang lahir pada 1990-an yang tidak memiliki apa-apa. Beberapa belajar selama empat atau lima tahun di universitas hanya untuk tidak memiliki pekerjaan,” katanya. 

“Kami tidak melihat apa-apa. Sebaliknya, blokade diperketat,” sambungnya.

Keamanan adalah masalah utama bagi Netanyahu dalam pemilu Israel pada 9 April mendatang. Diliputi oleh tuduhan korupsi yang dibantahnya, Netanyahu menghadapi tantangan pemilihan terkuatnya dari koalisi tengah yang dipimpin oleh seorang mantan jenderal.

Netanyahu mempersingkat kunjungan ke AS setelah tujuh warga Israel cedera dalam serangan roket awal Senin di desa Mishmeret, 120 km utara Gaza. Dua belas warga Palestina terluka oleh serangan pembalasan Israel, kata pejabat kesehatan Gaza.

Sumber: Sindonews

Berita dunia Militer di Instagram Follow Kami di @militerdotme
Loading...