in

Ukraina akan Membuat Rudal Jelajah dengan jangkauan Mencapai 1000 Kilometer?

Militer – Ketika pemilihan umum Ukraina semakin memanas pada bulan April 2019, Presiden Ukraina yang berkuasa, Petro Poroshenko mengajukan klaim yang berani: Ukraina telah membuat rudal jelajah asli dengan jangkauan 1000 kilometer, yang mampu membawa hulu ledak seberat 150 kilogram.

Implikasi strategis senjata semacam itu mungkin sangat penting untuk perencanaan pertahanan Ukraina.

Menggunakan rudal jelajah konvensional jarak jauh untuk pencegahan terhadap Rusia bukan tanpa preseden. Rudal jelajah peluncur udara jarak jauh JASSM Amerika adalah ekspor populer ke negara-negara yang berbatasan dengan Rusia, dengan Finlandia membeli JASSM reguler dengan jarak sekitar 370 kilometer dan Polandia membeli JASSM-ER dengan jangkauan lebih dari 900 kilometer.

Sebuah narasi umum adalah bahwa rudal ini akan digunakan untuk menyerang senjata Anti-Akses / Area-Denial (A2 / AD) Rusia, memungkinkan bala bantuan udara dan laut NATO untuk beroperasi jika terjadi konflik. Ini juga berlaku untuk Ukraina. Namun, aspek yang lebih penting mungkin menunda bala bantuan Rusia ke potensi konflik. Dengan menyerang infrastruktur dan konsentrasi pasukan, rudal jelajah jarak jauh dapat menghalangi bala bantuan mencapai garis depan pada titik-titik kritis selama pertempuran.

Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh para ahli Rusia, pasukan Rusia yang dikerahkan di perbatasan Ukraina hanya sedikit lebih banyak dari pasukan Ukraina yang bisa menghadapi mereka dalam konflik.

Penempatan rudal jelajah 1000 km dapat membuktikan senjata vital bagi Ukraina untuk mencegah konflik serius dengan Rusia.

Rudal itu kemungkinan merupakan varian dari rudal jelajah angkatan laut “Neptunus” Ukraina.

Sementara rincian mengenai asal usul rudal itu berbeda-beda (sumber-sumber Ukraina menegaskan bahwa ada perbedaan nyata dari desain Soviet Kh-35, sementara sumber-sumber Rusia bersikeras bahwa semua Ukraina telah dilakukan adalah memulai produksi desain Kh-35), karakteristik teknis misil itu menunjukkan bahwa itu mungkin rudal Poroshenko.

Neptunus dimaksudkan untuk menjadi rudal jelajah terbang rendah dan memiliki hulu ledak sekitar 150kg. Menurut sumber Ukraina, kisaran yang dinyatakan saat ini untuk Neptunus 280-290 km adalah untuk memungkinkan Neptunus diekspor ke negara-negara yang tidak berada dalam Kontrol Teknologi Rudal, di mana Ukraina menjadi bagiannya.

Kemudian, artikel itu menyatakan bahwa dengan keseimbangan berat antara bahan bakar dan hulu ledak, akan mungkin untuk memperluas jangkauan rudal Neptunus secara signifikan jika persyaratan di masa depan mendiktekannya. Penyeimbangan serupa antara kapasitas bahan bakar dan efisiensi engine memungkinkan kisaran JASSM hampir tiga kali lipat pada varian JASSM-ER.

Ada kemungkinan bahwa Kementerian Pertahanan Ukraina bergerak cepat dengan rencana untuk membuat versi serangan darat Neptunus.

Sumber : https://nationalinterest.org/

Loading...