in

Pamer Kekuatan, China Perlihatkan Kapal Selam Nuklir dan Kapal Penghancur

Type 094 (Nama NATO: Kelas Jin) adalah kelas dari kapal selam rudal balistik yang dikembangkan oleh Tiongkok untuk People's Liberation Army Navy Submarine Force.

Militer – China menghadirkan kapal selam nuklir terkemuka dan kapal penghancur dalam parade Hari Angkatan Lautnya. Parade Angkatan Laut ini juga diikuti oleh sejumlah kapal perang dari negara lain.

China menunjukkan kapal perusak dengan peluru kendali Tipe 055, Nanchang, ke hadapan publik pada parade ini untuk pertama kalinya seperti dikutip dari Sputnik, Rabu (24/4/2019).

Selama parade besar Angkatan Laut internasional yang diadakan pada peringatan ke-70 berdirinya Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat, Beijing memamerkan kapal selam bertenaga nuklir untuk pertama kalinya.

Parade ini diadakan di kota pelabuhan barat Qingdao, menampilkan 32 kapal angkatan laut yang dipimpin oleh kapal selam bersenjata rudal balistik bertenaga nuklir Tipe 094 (kelas Jin) terbaru dan terbesar.

Beijing mengadakan serangkaian acara dari 22 April hingga 25 April untuk memperingati ulang tahun angkatan lautnya, dengan sekitar 20 kapal angkatan laut asing juga ikut serta dalam parade tersebut.

China mengatakan kapal perang dari sekitar belasan negara juga mengambil bagian. Salah satu sumber diplomatik yang mengetahui langsung hal itu mengatakan total ada 13 negara. Pihak Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) China pun menyiapkan langkah terbaik untuk menyambut mereka.

Kapal perang dari India, Australia dan beberapa negara lain tiba di kota pelabuhan China timur Qingdao, Minggu (21/4/2019). India mengirimkan kapal perusak berpeluru-kendali INS Kolkata untuk ikut serta, bersama dengan sebuah kapal pasokan.

Australia, sekutu dekat Amerika Serikat, mengirimkan kapal fregat rudal kendali HMAS Melbourne. Jepang juga mengirim kapal perusak ke Qingdao.

Negara-negara lain yang ikut serta termasuk sekutu dekat China, Rusia, dan tiga negara yang terlibat perselisihan dengan China atas klaim di Laut Cina Selatan yang disengketakan: Vietnam, Malaysia, dan Filipina.

Sumber : https://international.sindonews.com/

Loading...