in ,

Menhan Sebut Pembelian 11 Pesawat Sukhoi Terkendala Imbal Dagang Dengan Rusia

Menteri Pertahanan RI Ryamizard Ryacudu menjelaskan proses pembelian 11 pesawat Sukhoi yang tak kunjung rampung.

Ryamizard Ryacudu menyebut, pembelian Sukhoi masih tertahan di Kementerian Perdagangan (Kemendag) karena mekanisme imbal dagang antara Indonesia dan Rusia belum selesai.

Diketahui, Indonesia membayar pembelian pesawat Sukhoi dengan uang dan imbal dagang.

“Kalau antara saya dengan pabrik udah selesai. Kan sudah tanda tangan kontrak. Yang belum selesai adalah Kementerian Perdagangan. Karena ini kan pakai uang dengan pakai imbal dagang. 50 pakai uang 50 persen pakai imbal dagang,” ujar Ryamizard Ryacudu di Kantor Kementerian Pertahanan, Jalan Medan Merdeka Barat, Gambir, Jakarta Pusat, Rabu (12/6/2019).

“Artinya kita menjual karet, kelapa sawit itu. Ini yang belum selesai. Kalau saya sih enggak ada masalah. Udah selesai. Tanda tangan kok. Udah salaman. Tinggal nunggu yang kedua aja tuh imbal dagang. Tinggal nunggu pesawatnya aja,” lanjutnya.

Ryamizard mengaku belum mendapatkan informasi lebih lanjut bagaimana perkembangan proses di Kementerian Perdagangan.

“Enggak tau saya, enggak nanya. Kalau pertanyaannya dengan pabrik dan saya mah baik-baik aja. Udah selesai kok, tanda tangan,” lanjut dia.

Sementara itu, Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perdagangan, Oke Nurwan mengatakan, proses negosiasi imbal dagang alias barter dengan Rusia masih berjalan.

Rencananya, imbal dagang dilakukan untuk membeli pesawat tempur Sukhoi Su-35 yang ditukar dengan sejumlah komoditas di dalam negeri.

“Intinya menunggu Kemenhan kapan dilaksanakan, kita pihak Rusia dengan imbal beli,” kata Oke Nurwan, Rabu (12/6/2019).

Diketahui, Indonesia membeli 11 Sukhoi Su-35 dari Rusia seharga 1,14 milar dollar AS.

Indonesia menawarkan sejumlah komoditas kepada Rusia senilai 570 juta dollar AS. Saat ini, keduanya masih menyusun aturan main kelompok kerja itu.

Berita dunia Militer di Instagram Follow Kami di @militerdotme
Loading...