in

Militer Amerika Bangun Pangkalan Drone Penyerang di Korea Selatan. Persiapan Untuk Hadapi Korut

Militer.me  – Militer Amerika Serikat meresmikan pembangunan pangkalan sistem pesawat drone atau pesawat tanpa awak penyerang di Korea Selatan.

Seperti dilansir dari Channel NewsAsia, Selasa, 14 Maret 2017, pangkalan itu untuk mendukung Korea Selatan di tengah hubungan yang memanas dengan Korea Utara.

Pangkalan itu dijadwalkan berada di sana hingga tahun depan dan akan dikelola bersama dengan Korea Selatan.

Penetapan pangkalan drone ini dilakukan sepekan setelah Pyongyang meluncurkan empat rudal balistik dalam latihan provokatif terbaru.

“Militer Amerika telah berkoordinasi dengan militer Korea Selatan untuk memulai proses penempatan pangkalan Gray Eagle, sistem pesawat tanpa awak di Kunsan Air Base, Korea Selatan,” ujar juru bicara Pentagon, Kapten Jeff Davis.

Sensor MQ-1C dari Gray Eagle mampu membawa rudal Stinger dan Hellfire serta alat-alat perang lainnya. Setidaknya dibutuhkan 128 tentara untuk merawat pangkalan drone, yang biasanya memiliki 12 drone Gray Eagles.

Namun Letnan Kolonel Gary Ross mengatakan hanya ada dua atau tiga drone yang rencananya akan diletakkan di Kunsan. Drone tersebut akan ditugaskan kepada pasukan tempur udara dan divisi infanteri.

“Kami menambahkan kemampuan intelijen, pengawasan, dan pengintaian khusus untuk divisi infanteri, begitu juga dengan sekutu kami, Korea Selatan,” kata Ross.

Korea Utara menembakkan setidaknya empat rudal menuju Jepang pada pekan lalu. Tiga rudal itu kemudian jatuh di perairan sekitar Jepang. Pihak Korea Utara menuturkan latihan penembakan rudal itu dilakukan untuk melihat kemungkinan menghantam basis militer Amerika di Jepang.

Sistem pertahanan rudal milik Amerika, THAAD, sebelumnya telah lebih dulu ditempatkan di Korea Selatan untuk menghadapi ancaman serangan terhadap Amerika. Saat ini 50 ribu tentara Amerika berada di Jepang dan 28 ribu tentara lainnya di Korea Selatan. tempo

Loading...

Membandingkan Kopassus dengan pasukan elite Australia SASR Mana yang kemapuanya Lebih Hebat?

Kapal Perang Jepang Masuk Laut China Selatan, China pun Mulai ketar-ketir