in ,

TNI AU Akan Tambah 3 CN295, Bangun Skadron Udara 27 di Biak Papua

Militer – Tiga skadron baru disiapkan oleh TNI Angkatan Udara di wilayah Indonesia bagian Tengah dan Timur. Skadron Udara 33 Angkut Berat tahun ini akan diresmikan di Lanud Sultan Hasanuddin, Makassar, Sulawesi Selatan.

Sementara dua skadron lagi masih dalam proses pembangunan, yaitu Skadron Udara 9 Helikopter di Jayapura, Papua dan Skadron Udara 27 Angkut Sedang di Biak, Papua.

“Untuk Skadron Udara 33 nanti akan diisi oleh pesawat C-130 Tipe H. Skadron Udara 9 akan diisi oleh helikopter, dan Skadron Udara 27 akan diisi oleh pesawat angkut CN295/CN235,” kata Kepala Dinas Penerangan TNI AU (Kadispenau) Marsma TNI Novyan Samyoga kepada Angkasa Review di kantornya, Mabesau, Cilangkap, Jumat (8/3/2019).

KSAU Marsekal TNI Yuyu Sutisna, lanjut Samyoga, menyebutkan bahwa untuk penempatan C-130H itu nanti di Makassar. “Jadi H itu Hasanuddin (Lanud Sultan Hasanuddin), kalau pesawat baru C-130J yang akan melengkapi TNI AU itu nanti ditempatkan di Jakarta. Jadi J itu Jakarta. Mudahnya begitu,” terang Kadispen sambil tersenyum.

Sementara untuk CN295 dan CN235, kedua pesawat angkut sedang ini saat ini bernaung di Skadron Udara 2 Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta. Samyoga menerangkan, untuk memenuhi kebutuhan di Skadron Udara 27 TNI AU akan menambah tiga unit CN295 dari PT Dirgantara Indonesia (PTDI).

“Kita akan menambah tiga unit CN295. Memang belum ada penandatanganan kontrak dari Kementerian Pertahanan. Namun persiapan untuk penempatan di Skadron Udara 27 itu sudah dimatangkan,” terang alumni Akademi Angkatan Udara (AAU) 1989 yang pernah menjadi ajudan Wakil Presiden RI Boediono ini.

Tiga unit CN295 tambahan akan melengkapi sembilan unit CN295 yang sudah dimiliki TNI AU saat ini sehingga menjadi 12 unit. Ditambah pesawat CN235 yang siap minimal ada dua unit sehingga menjadi 14 unit.

“Nah, nanti jumlah ini akan dibagi dua. Sebagian di Skadron Udara 2 dan sebagian lagi di Skadron Udara 27,” ujar Kadispenau.

Ditambahkan Samyoga, keberadaan skadron pesawat angkut untuk mendukung tugas-tugas TNI AU di Indonesia Tengah maupun Timur seperti di Makassar, Biak, dan Jayapura, dirasa perlu karena selama ini skadron pesawat angkut hanya ada di Indonesia bagian Barat saja. (Roni Sontani)

Sumber : http://www.angkasareview.com/

Berita dunia Militer di Instagram Follow Kami di @militerdotme
Loading...