in

Inggris Serukan AS dan Eropa Bentuk Misi Patroli Internasional di Selat Hormuz

nggris mengundang perwakilan militer Amerika Serikat (AS), Prancis dan negara-negara Eropa lainnya ke pertemuan di Bahrain. Pertemuan itu digelar dalam upaya untuk menciptakan misi internasional untuk menjaga pengiriman melalui selat Hormuz.

Inggris berharap dapat bertindak sebagai jembatan antara AS dan negara-negara seperti Jerman, yang enggan terlibat dalam misi apa pun yang dipimpin Washington. Untuk diketahui, AS memiliki kehadiran militer terbesar dari negara Barat di kawasan itu.

Sumber Whitehall mengatakan bahwa proposal Inggris untuk membuat misi yang dipimpin Eropa untuk mencegah penyitaan tanker di masa depan oleh Iran masih hidup meskipun Jeremy Hunt diberhentikan oleh Perdana Menteri Inggris yang baru, Boris Johnson. Tetapi mereka mengakui bahwa keberhasilannya akan tergantung pada keterlibatan AS baik sebagai pimpinan, atau untuk mendukung misi, di mana Armada Kelima yang bertanggung jawab atas Teluk berpusat di Bahrain.

Para pejabat Inggris berpendapat bahwa negara-negara Eropa lainnya harus terlibat dalam misi angkatan laut internasional yang belakangan menjadi perselisihan Anglo-Iran karena mereka punya masalah dalam permainan mengingat pentingnya kesinambungan pasokan minyak.

“Pertemuan itu dijadwalkan berlangsung pada Rabu sore, dan diperkirakan tidak akan segera memberikan hasil,” kata pejabat Inggris. 

“Proposal akan dibawa kembali ke pemerintah nasional untuk dibahas lebih lanjut,” tambah mereka seperti dikutip dari The Guardian, Rabu (31/7/2019).

Secara terpisah, kedutaan besar AS di Berlin mengkonfirmasi telah secara resmi meminta Jerman, serta Inggris dan Prancis, untuk bergabung dalam misi angkatan laut di Teluk, yang dapat menjadi bagian dari upaya yang dipimpin Inggris.

Sumber-sumber diplomatik mengatakan pernyataan itu merupakan upaya untuk menekan Jerman agar terlibat. 

“Kami telah secara resmi meminta Jerman untuk bergabung dengan Prancis dan Inggris untuk membantu mengamankan selat Hormuz dan memerangi agresi Iran,” kata seorang juru bicara kedutaan besar AS di Berlin.

“Anggota pemerintah Jerman telah jelas bahwa kebebasan navigasi harus dilindungi. Pertanyaan kami adalah, dilindungi oleh siapa?” imbuhnya.

Tetapi ada banyak oposisi di antara Partai Sosial Demokrat Jerman (SPD), mitra junior dalam koalisi yang berkuasa Angela Merkel, untuk terlibat dalam misi yang dipimpin AS.

“Pemerintah Jerman telah menolak partisipasi dalam misi militer AS, Operasi Sentinel, untuk melindungi pengiriman di selat Hormuz,” kata Nils Schmid, juru bicara urusan luar negeri untuk partai parlemen SPD dalam sebuah wawancara dengan Stuttgarter Zeitung. 

“Seharusnya tetap seperti itu. Kalau tidak, ada risiko ditarik ke dalam perang melawan Iran di pihak Amerika Serikat,” jelasnya.

Dua minggu lalu kapal tanker minyak berbendera Inggris, Stena Impero, disita oleh Iran. Teheran mengatakan kapal tanker itu telah memutus sistem komunikasinya, tetapi Inggris mengatakan mereka ditangkap secara ilegal di perairan Oman.

Penyitaan menunjukkan kesulitan yang dimiliki Inggris sendiri dalam melindungi pengirimannya di selat Hormuz, jalur air yang dibatasi oleh Iran di utara, di mana sekitar seperlima dari minyak dunia melewatinya.

Meskipun kapal Angkatan Laut Kerajaan – HMS Montrose – yang berada di wilayah itu berusaha melindungi kapal pengiriman Inggris, dibutuhkan waktu satu jam berlayar ketika penyitaan terjadi. Kapal Inggris kedua, HMS Duncan, telah dikirim ke Teluk. Meski begitu, kapal-kapal trsebut berusaha menempuh jarak 19.000 mil laut.

Penyitaan yang dilakukan Iran terjadi setelah Inggris menyita sebuah kapal tanker minyak Iran di Gibraltar. Inggris mengatakan kapal tersebut telah menentang sanksi Uni Eropa karena memasok minyak ke rezim Bashar al-Assad. [Sindonews]

Berita dunia Militer di Instagram Follow Kami di @militerdotme
Loading...