in

Seperti ini Kenapa Anak Panah Bisa Menancap di Leher Anggota Polisi Bripda Dedi di Papua

foto: wartakota

Sebuah foto leher anggota polisi tertancap anak panah di Papua jadi viral di media sosial (medsos).

Saat ini, kondisi anggota polisi tertancap panah di leher di lokasi bentrokan Papua, Bripda Dedi dirawat intensif di rumah sakit.

Simak kronologi panah menancap di leher Bripda Dedi di lokasi kerusuhan Papua.

WartaKotaLive melansir TribunMedan, nasib Serda Rikson Adi Candra tak semujur Bripda Dedi bersama empat personel TNI-Polri yang terluka saat terjadi bentrok dengan massa.

Kerusuhan meletus di Distrik Waghete, Deiyai, Papua, mereka pun jadi bulan-bulanan massa hingga akhirnya Serda Rikson gugur saat mempertahankan mobil patroli.

Bripda Dedi dinyatakan masih hidup, walau mendapatkan perawatan serius akibat panah yang menancap pada lehernya.

Foto Bripda Dedi yang kena panah di bagian leher pun menjadi viral di media sosial.

Menariknya dia masih sanggup bertahan, kendati panah itu masih dalam posisi menancap di tubuhnya.

Panah tidak langsung dicabut, karena dikhawatirkan jika segera dicabut dari bagian leher maka dia akan kehilangan banyak darah.

Awalnya Bripda Dedi dikabarkan meninggal dunia setelah mendapat luka panah di bagian leher.

“Setengah jam lalu mereka sudah dievakuasi ke Timika dengan helikopter,” ujar Kapendam XVII/Cenderawasih Letkol Cpl Eko Daryanto saat dihubungi melalui telepon, Kamis (29/8/2019).

Ia membantah informasi yang menyebut salah satu korban luka, Bripda Dedi yang terkena panah pada bagian leher telah meninggal dunia.

Kita kroscek dulu ya karena baru dievakuasi,” jelasnya.

Setelah insiden tersebut Bripda Dedi mendapat perawatan intensif dan dievakuasi ke Kabupaten Mimika.

Dalam foto yang beredar di grup WhatsApp, tampak Bripda Dedi mengalami luka panah di bagian leher.

Beberapa rekannya tampak menolong Dedi, mereka berusaha melindunginya dari serangan massa yang mengamuk.

Setelah dievakuasi, Bripda Dedi masih bisa duduk dan sanggup bertahan dari panah yang menancap pada lehernya.

Selain Bripda Dedi, dua rekan dari Polri juga terkena panah, yakni Bripka Rifki dan Barada Akmal.

Dari TNI, Serda Rikson Edi Candra meninggal dunia dan dua rekannya Sertu Sunendra dan Serka Arif Y terluka kena panah dan senjata tajam.

Sebelumnya diberitakan, bentrok antarmassa dengan aparat keamanan terjadi di Kabupaten Deiyai, Papua, pada Rabu (28/8/2019) siang.

Massa pada saat itu ingin kembali menggelar aksi unjuk rasa terkait dugaan tidak rasisme kepada mahasiswa Papua di Jawa Timur.

Eko juga memastikan ada perampasan senjata yang dilakukan massa, namun ia belum dapat memastikan jumlahnya.

Menurut Eko, kini situasi di Distrik Waghete, Deiyai, sudah berangsur kondusif dan massa telah membubarkan diri sejak pukul 16.00 WIT.

Kini, sambung Eko, Dandim 1705/Paniai, bersama Bupati Deiyai dan para tokoh masyarakat setempat sedang berkumpul untuk mengatasi masalah tersebut.

Akibat kejadian tersebut, Serda Rikson gugur karena mengalami luka terkena senjata tajam sejenis parang dan luka panah di bagian kepala.

Sementara Kapolda Papua Irjen Pol Rudolph A. Rodja memastikan bentrokan tersebut juga menyebabkan 2 orang dari massa tewas.

Sumber: Wartakota

Berita dunia Militer di Instagram Follow Kami di @militerdotme
Loading...