in

Pria Jepang Tewas setelah Pergi ke Bar untuk Sebar Virus Corona

Pasien virus corona. (Antara)
Pasien virus corona. (Antara)

 Seorang pria Jepang meninggal di sebuah rumah sakit setelah awal bulan ini pergi ke sebuah bar Filipina dan mengaku tujuannya untuk menyebarkan virus corona jenis baru, COVID-19.

Gara-gara pengakuannya sebelum tewas, pria 57 tahun itu dituduh melakukan tindakan terorisme. Berita kematian pria itu muncul setelah Jepang melaporkan 39 kasus infeksi COVID-19 baru pada hari Rabu.

Pada hari ini (19/3/2020) tercatat ada 899 kasus infeksi COVID-19 di negara tersebut dengan jumlah kematian 29 orang dan pasien yang disembuhkan 144 orang. 

Menurut sumber yang dikutip South China Morning Post, pria asal Gamigori itu memiliki kondisi serius yang sudah ada sebelumnya, dan dinyatakan positif terinfeksi virus penyebab pneumonia pada 4 Maret.

Meskipun ada permintaan dari pejabat kesehatan untuk mengisolasi dirinya di rumah sampai fasilitas medis spesialis dapat menerimanya pada hari berikutnya, pria itu pergi ke pub di kota malam itu dengan taksi. Dia memberi tahu orang tuanya sebelum pergi bahwa dia ingin menyebarkan virus.

Pihak berwenang setempat mengatakan pada saat itu bahwa mereka tidak memiliki kekuatan untuk melarang dia keluar.

Tetapi pengguna media sosial dengan cepat mengutuk tindakannya, termasuk menghabiskan waktu di izakaya—perusahaan minuman Jepang—dan bernyanyi karaoke di pub Filipina, di mana ia melakukan kontak fisik dengan banyak karyawan.

“Dia harus ditangkap karena membahayakan publik. Point blank,” bunyi komentar marah seorang pembaca berita di situs Japan Today.

”Tingkat keegoisan pada beberapa orang mengejutkan saya,” bunyi komentar pembaca lainnya di Tokyo Reporter.

Di kedua tempat, dia akhirnya mengatakan kepada staf bahwa ia telah dites positif COVID-19. Seorang anggota staf yang khawatir di bar menghubungi pusat kesehatan setempat. Polisi dengan pakaian pelindung tiba dan menutup kedua tempat itu, yang pada saat itu pria tersebut sudah pulang.

Dia dirawat di rumah sakit untuk perawatan pada hari berikutnya, di mana polisi telah merencanakan untuk menanyainya karena dicurigai menghalangi bisnis ketika dia akhirnya dibebaskan.

Pihak berwenang meluncurkan penyelidikan terhadap dirinya Jumat lalu setelah seorang wanita berusia 30-an tahun yang bekerja di pub dinyatakan positif terinfeksi virus corona.

“Para karyawan kehilangan mata pencaharian mereka,” kata pemilik bar kepada Tokyo Reporter tanpa disebutkan namanya. “Ini tidak lain adalah terorisme. Saya ingin dia dihukum berat.”

“Saya tidak bisa meluruskan ini di kepala saya. Saya tidak bisa mengungkapkannya dengan kata-kata karena saya marah,” kata anggota staf lainnya.

Loading...

Sulit dapatkan SU 35, Indonesia Buka Peluang Beli Jet F-35 AS

Soal 49 WNA China Masuk Kendari, DPR Desak Kapolri Turun Tangan