in

Bom B61-12 Memungkinkan Trump Rampas Senjata Nuklir Korut

Pesawat jet tempur F-15E Strike Eagle saat uji terbang dengan tiruan bom gravitasi nuklir B61-12 Amerika Serikat. Foto/Tangkapan layar video YouTube/Sandia National Laboratories

Pengembang senjata Amerika Serikat (AS) telah berhasil menguji terbang bom gravitasi nuklir B61-12 dengan pesawat jet tempur F-15E Strike Eagle.

Seorang pakar senjata berpendapat B61-12 merupakan bom penghancur bungker yang memungkinkan pemerintah Presiden Donald Trump “merampas” senjata nuklir bawah tanah Korea Utara (Korut).

Uji terbang pada ketinggian rendah dan tinggi yang melibatkan B61-12 dan tiruannya dijatuhkan oleh jet tempur F-15E Strike Eagle telah dikonfirmasi oleh Sandia National Laboratories beberapa hari lalu. Kedua tes terbang terjadi pada bulan Maret di Tonopah Test Range, sekitar 160 mil barat laut Las Vegas.

Bruce Bennett, pakar senior di RAND Corporation, mengindikasikan B61-12 sebagai bom penghancur bungker yang menawarkan opsi tambahan untuk AS ketika datang ke Korea Utara, negara yang beberapa kali melakukan uji coba senjata nuklir pada 2017. 

“Ini mungkin senjata pilihan yang akan Anda gunakan melawan fasilitas bawah tanah nuklir Korea Utara karena (bom) ini tidak akan menghasilkan dampak yang hampir sama besar,” katanya, seperti dikutip Express.co.uk, Jumat (12/6/2020).

“Jika Anda ingin memastikan bahwa Anda mengambil fasilitas senjata nuklir mereka, ini harus dilakukan,” katanya lagi.

“Dan mereka (pengembang senjata AS) akan membuat ratusan senjata ini, sehingga mereka akan memiliki (senjata) cukup untuk mengambil fasilitas bawah tanah Korea Utara.”

Dalam siaran pers yang dikeluarkan oleh perusahaan Sandia National Laboratories, Steven Samuels, seorang manajer Tim Sistem B61-12 Sandia, mengatakan; “Sandia National Laboratories dan Angkatan Udara melakukan demonstrasi sistem senjata lengkap di bawah skenario uji end-to-end penuh, mendemonstrasikan kru operasional, pengangkutan representatif, kondisi pelepasan dan fungsi senjata.”

“Kami dapat menguji B61-12 melalui semua fase operasional, dan kami memiliki keyakinan yang sangat tinggi bahwa B61-12 kompatibel dengan F-15E Strike Eagle,” ujarnya.

“Hasilnya berbicara sendiri, tes memenuhi semua persyaratan, baik dalam kinerja maupun keamanan,” paparnya. “Ini disampaikan dengan akurasi presisi; (senjata) ini bekerja, dan ini bekerja dengan baik.”

“Ini adalah demonstrasi penuh pengiriman B61-12 pada F-15E—memverifikasi kompatibilitas di lingkungan pra-penerbangan dan penerbangan nyata. Ini adalah kesepakatan nyata, minus paket nuklir,” imbuh dia.

“Tes ini menyatukan perencanaan, desain, analisis, pengujian, dan kualifikasi bertahun-tahun untuk mendemonstrasikan B61-12 sepenuhnya pada F-15E Strike Eagle.”

Brian Adkins, manajer di Tonopah Test Range, mengatakan: “Ini adalah tes yang sukses dari sudut pandang kami dalam jangkauan.”

“Analisis forensik data uji sedang menunggu. Kami berhasil menjalankan tes dalam parameter yang ditentukan, dan kedua jet kembali ke pangkalan,” katanya.

Bom B61-12 panjangnya sekitar 12 kaki dan beratnya sekitar 825 pound

Seperti halnya dengan F-15E, B61-12 akan disertifikasi untuk pesawat pembom strategis B-2, pesawat tempur F-16C/D berkemampuan ganda dan, di masa depan, pesawat tempur F-35 generasi kelima, serta pesawat sekutu.

Hulu ledak sedang dikembangkan dan diproduksi oleh Administrasi Keamanan Nuklir Nasional (NNSA), yang merupakan agen semi-independen yang beroperasi di bawah payung Departemen Energi AS.

Brigadir Jenderal Ty Neuman, asisten deputi administrator utama NNSA untuk aplikasi militer, mengatakan; “Keberhasilan tes ini adalah tonggak utama dalam perjalanan menuju produksi tingkat penuh dan kemampuan operasi awal B61-12 pada F-15E di tahun-tahun mendatang.”

“Setelah disampaikan, kemampuan ini akan mendukung pencegah bangsa kami dan memperkuat kemitraan NATO kami,” katanya. [Sindonews]

Loading...

Jet-jet Tempur Su-30 China Serbu Langit Taiwan usai Pesawat AS Lewat

AS Kerahkan Jet Tempur Siluman F-35 ke Timur Tengah, Melawan Iran?