in

Tak Ada Lagi Perjanjian, Amerika Siap Kirim Rudal Nuklir ke Asia

Photo : Flickr/Kelly Michals

Seiring dengan meningkatnya ketegangan dengan China, Amerika Serikat (AS) terus memobilisasi armada militernya ke Indo-Pasifik. Kampanya kekuatan militer China di Laut China Selatan, membuat Amerika gerah dan punya misi untuk menghentikannya.

Seperti yang diketahui, Angkatan Laut Amerika (US Navy) sudha mengirim tiga kapal induknya ke Samudera Pasifik sebagai respons unjuk kekuatan militer yang kerap dilakukan Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA).

Tak cuma itu, sejumlah jet tempur semisal F-22 Raptor dan F-35 Lightning II, serta pesawat pembom B-52 Stratofortress, juga sudah bersiaga di Pangkalan Andersen, Guam.

Ternyata tak hanya itu. Menurut laporan Sputnik News yang dikutip VIVA Militer, Amerika juga akan segera mengerahkan rudal balistik nuklir jarak menengah ke kawasan Asia-Pasifik. 

Pengerahan rudal balistik jarak menengah tak lepas dari berakhirnya Traktat Angkatan Nuklir Jarak Menengah (INF) antara Amerika dan Uni Soviet/Rusia. Perjanjian yang ditandatangani sejak 8 Desember 1987, sudah berakhir pada 2 Agustus 2019 lalu.

Meski muncul dugaan ada kemungkinan moratorium penempatan rudal jarak menengah, Amerika dengan tegas membantahnya. Hal ini dikonfirmasi langsung oleh Perwakilan Khusus Amerika untuk Pengendalian Senjata, Marshall Billingslea.

“Sederhananya, itu tidak akan terjadi,” ujar Billingslea.

Tak cuma itu, Billingslea justru malah balik menuduh Rusia lah yang membuat perjanjian INF hancur. Akan tetapi, Billingslea menyebut bahwa kelompok kerja teknis AS dan Rusia masih akan bertemu dalam beberapa hari ke depan di Wina. 

Perwakilan kedua negara akan kembali membahas terkait kontrol senjata nuklir. Billingslea berharap Amerika dan Rusia bisa kembali menemukan poin yang sejalan, mengenai penggunaan senjata nuklir jarak menengah.

Rudal balistik jarak menengah yang dimiliki Amerika adalah PGM-17 Thor, yang diproduksi bersama dengan Inggris mulai 1959 hingga 1960. Rudal PGM-17 Thor memiliki kecepatan maksimal 10 hingga 15 Mach, atau setara dengan 12.300-18500 kilometer per jam, dan mampu menjangkau sasaran sejauh 1.850 hingga 3.700 kilometer.

Loading...

AS meminta izin Irak untuk menempatkan sistem rudal Patriot setelah dibombardir Iran pada 8 Januari lalu. Foto/Istimewa

China Peringatkan AS Tak Sebar Rudal Jarak Menengah ke Asia

Sebelum Bunuh Prajurit TNI, Milisi Haus Darah Kongo Bantai 20 Sipil