in

Buat Kendaraan Militer, Pindad Kirim Sinyal Kerja Sama dengan Toyota

Foto: Twitter Prabowo Subianto

Kendaraan taktis (Rantin) garapan PT Pindad (Persero) akan segera memasuki fase produksi untuk kebutuhan militer. Meski masih prototipe, namun dari segi desain dikabarkan tidak akan mengalami ubahan, begitu juga dari sisi performa.

Seperti diketahui, Pindad menggarap Maung dengan menginstal mesin berkubikasi 2.400 cc turbodiesel.

Mesin yang belakangan diketahui milik Toyota Hilux tersebut, mampu memproduksi tenaga hingga 149 tk serta menghasilkan torsi sebesar 400 Nm yang disalurkan ke penggerak 4×4 melalui transmisi manual enam percepatan.

Lantas apakah nantinya Pindad akan menggandeng Toyota sebagai penyedia mesin badak untuk Maung?

Menjawab ini, Direktur Utama PT Pindad (Persero) Abraham Mose mengatakan, keputusan tersebut nanti tergantung dari kondisi ke depan.

“Jadi gini, untuk mesin pada prototipe Maung ini kita masih gunakan Hilux. Soal dengan Toyota bagaimana, kami ini sekarang sedang bikin kerja sama berupa long term agreement dengan mereka (Toyota),” ucap Abraham kepada Kompas.com, Kamis (23/7/2020).

“Kemarin kita sudah bicara dengan Auto2000 ya, namun paling tidak itu harus naik ke atasnya lagi, ke Astra-nya. Jadi kita lihat dulu seperti apa,” kata Abraham.

Menurut Abraham, pada intinya Pindad sudah memulai pembicaraan dengan Toyota dan mengajukan proses kerja sama. Meski belum diketahui akan seperti apa nantinya, namun diharapkan ada kabar positif.

Seperti diketahui, Pindad membangun Maung dengan jantung pacu Toyota Hilux lengkap bersama sistem transmisi enam percepatan manual dan penggerak roda 4×4. Namun untuk urusan bodi, komponen lain, serta kaki-kaki, diklaim murni merupakan pengembangan Pindad.

Ketika menyinggun soal mesin Hilux yang digunakan Maung, sebelumnya Direktur Pemasaran PT Toyota Astra Motor (TAM) Anton Jimmi hanya mengatakan, Toyota siap mendukung bila ada permintaan dari pemerintah.

“Soal Pindad, intinya kalau ada permintaan dari pemerintah, pastinya TAM akan mempelajari bagaimana untuk bisa mendukung,” ucap Anton kepada Kompas.com.

Loading...

TNI AL Punya 2 Kapal Perang Patroli Cepat Baru yakni KRI Posepa 870 dan KRI Escolar 871

Sekarang Musuhan, Tak Disangka Iran dan Israel Dulu Teman Dekat