in

Libya Membara Puluhan Ribu Tentara Bayaran Turki dan Rusia Siap Perang

 Jelang Hari Raya Idul Adha 1441 Hijriah kondisi di Kota Sirte, Libya, semakin membara. Bagaimana tidak, kedua pihak berkonflik sama-sama telah mengerahkan ribuan pasukan untuk berperang.

Kabar terbaru yang diterima VIVA Militer, Rabu 29 Juli 2020, sudah puluhan ribu pasukan bersenjata berada di sekitar kota kaya minyak itu.

Militer Turki terdeteksi telah memasukkan hampir 20 ribu orang tentara bayaran untuk mendukung pertempuran pasukan Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA).

Direktur Observatorium Suriah, Rami Abdel Rahman mengungkapkan dikutip dari Ahval News, Turki mengerahkan tentara bayaran yang direkrut dari Suriah. Total hampir 16.500 tentara bayaran yang masuk ke Libya secara bertahap dalam tiga bulan terakhir.

Tentara bayaran yang dikerahkan Turki ke Libya disebutkan berasal dari kelompok-kelompok jihadis dan anggota teroris ISIS.

“Intelijen Turki telah memindahkan kelompok-kelompok Jihad dan anggota ISIS dari berbagai negara asing, dari Suriah ke Libya dalam beberapa bulan terakhir,” kata Rami.

Sementara itu, Tentara Nasional Libya (LNA) juga tak mau kalah. Dengan bantuan dari Rusia, kini LNA telah memiliki puluhan ribu tentara bayaran yang siap berhadapan dengan GNA, Turki dan tentara bayarannya.

Dikabarkan Rusia melalui agen Wagner telah merekrut tentara bayaran dari negara-negara Afrika seperti Sudan dan Republik Chad. Konvoi tentara bayaran itu terdeteksi telah memasuki wilayah Sirte.

Sedangkan ratusan kilometer di perbatasan Libya. Ribuan tentara dari Angkatan Bersenjata Mesir juga dalam siaga penuh. Mesir bahkan telah mendapatkan restu dari parlemen untuk angkat senjata di Libya, walaupun sampai saat ini baru diberikan mandat untuk beroperasi di sekitar perbatasan kedua negara saja tanpa harus ikut tempur di Sirte.

Tak ada informasi akurat tentang kapan perang besar di Sirte bakal pecah. Sejauh ini negara-negara dunia telah menyerukan agar kedua belah pihak untuk menyelesaikan konflik dengan jalan duduk bersama. Sebab, ada ratusan ribu warga sipil yang terancam jadi korban jika perang benar-benar terjadi di Sirte. [Viva]

Loading...

Tentara Australia Sampai Takjub, Seperti ini Momen TNI Bongkar Pasang Senjata dengan Mata Tertutup

TNI Gagal Beli Pesawat Canggih Gara-gara Daftar Hitam Amerika