in

Lagi Tengang Dengan China di Perbatasan, India Berharap diizinkan Oleh AS untuk Beli Sistem Rudal S-400 Rusia

Sistem pertahanan rudal S-400 Triumf Rusia. Foto/REUTERS

Mengingat penumpukan militer China di sepanjang perbatasan Himalaya yang disengketakan, India berharap mendapatkan pembebasan Amerika Serikat (AS) untuk pembelian sistem pertahanan rudal S-400 dan persenjataan lainnya dari Rusia.

Undang-undang federal AS; Countering America’s Adversaries Through Sanction Act (CAATSA) mengamanatkan pemerintah Presiden Donald Trump menjatuhkan sanksi terhadap negara-negara yang terlibat dalam transaksi pertahanan dan intelijen dengan Iran, Korea Utara, dan Rusia.


Bulan lalu, Asisten Menteri Luar Negeri AS Clarke Cooper sekali lagi memperingatkan India agar tidak melanjutkan pengadaan sistem rudal S-400 Rusia.

“Jangan mempertaruhkan peluang masa depan yang mungkin terhalang oleh artikel pertahanan Rusia yang signifikan,” kata Cooper selama briefing online, yang dilansir Defense Aviation Post, sebuah situs web yang mencakup sektor pertahanan dan industri penerbangan.


“Ini bukan segalanya, tetapi sesuatu seperti (sistem anti-pesawat) S-400 akan menjadi tantangan, seperti (jet tempur) Sukhoi Su-35 akan menjadi tantangan,” kata Cooper.

Ketika ketegangan dengan China memanas, Menteri Pertahanan India Rajnath Singh baru-baru ini mendesak Rusia untuk mempercepat pengiriman sistem pertahanan rudal S-400 yang kuat.


Pada Oktober 2018, India menandatangani kesepakatan senjata terbesarnya senilai USD5,43 miliar untuk membeli lima resimen S-400 Rusia. Rivalnya, yakni China, sudah memiliki sistem rudal S-400.

Para ahli percaya bahwa sistem S-400 yang mutakhir dapat mendeteksi dan menembak jatuh target termasuk rudal balistik, jet tempur musuh, dan drone hingga jarak 600 kilometer (373 mil) dan pada ketinggian antara 10 meter hingga 27 km.

S-400 Ungguli Sistem Patriot AS

Dibandingkan dengan kecepatan sistem pertahanan udara Patriot AS 5.000 km per jam (3.106 mil per jam), S-400 Rusia memiliki kecepatan maksimum 17.000 km per jam (10.563 mil per jam). Perbandingan ini disampaikan Ajai Shukla, seorang analis pertahanan dan mantan perwira militer yang pernah memimpin resimen tank paling elite di India.


“Kami tidak mempertaruhkan hubungan bilateral kami dengan AS dengan kesepakatan ini.

Ini adalah pemahaman yang jelas bahwa mereka tidak memiliki sistem komparatif terhadap S-400. Presiden AS memiliki ketentuan untuk memberikan pengabaian, dan kemungkinan besar India akan menerimanya,” ujarnya, seperti dikutip Anadolu, Jumat (11/9/2020).


Menurut rencana, India seharusnya menerima kiriman sistem rudal S-400 dari Rusia pada Desember 2021.

Tetapi dengan ketegangan yang sedang berlangsung di perbatasannya, India telah meminta Rusia untuk mempercepat pengiriman.

Persenjataan lain seperti misil Very Short-Range Air Defense (VSHORAD) dan helikopter Kamov diharapkan tiba pada akhir 2020.

Mantan Wakil Marsekal Udara India, Manmohan Bahadur, mengatakan India perlu mendapatkan sistem pertahanan rudal. Pada bulan Juli, India juga mengakuisisi jet tempur tambahan dari Rusia, termasuk 21 unit MIG-29 bersama dengan upgrade dari 59 armada MIG-29 yang ada.


Pengadaan dan upgrade MIG 29 dari Rusia diperkirakan menelan biaya USD1 miliar. Sedangkan pengadaan Su-30 MKI akan menelan biaya tambahan sebesar USD1,4 miliar.

Sistem Radar Lebih Baik

Menurut pemerintah Rusia, dengan sistem radar yang kuat, S-400 dapat menangkap lebih dari 300 objek udara dan bahkan dapat memprioritaskannya sesuai persepsi ancaman, dan menghancurkan setidaknya 30 Objek.

“S-400 terbukti bisa menjadi game-changer (pengubah permainan) total. Ini adalah sistem pertahanan udara terintegrasi dengan jangkauan bervariasi dari 40 hingga 400 km,” kata Komandan Sayap (Purn) Amit Ranjan Giri, seorang pilot pesawat tempur veteran Angkatan Udara India.

Giri lebih lanjut menambahkan bahwa sistem S-400, jika dikerahkan, di sepanjang perbatasan akan memberi India jangkauan radar 600 km dengan opsi untuk menembak jatuh pesawat yang masuk 400 km dari wilayahnya.


Belarusia adalah pembeli asing pertama S-400 Rusia pada 2011, diikuti oleh China pada 2014 dan Turki pada 2017.

AS sejak itu telah mengeluarkan ancaman terhadap China dan Turki karena pengadaan sistem rudal Rusia.

China telah menerima gelombang pertama sistem rudal S-400 pada tahun 2018. Moskow dengan memperhatikan kesepakatan dengan India telah menangguhkan pengiriman lebih lanjut ke Beijing. Tetapi menurut kantor berita TASS, Moskow dilaporkan mengirimkan gelombang kedua sistem tersebut ke China pada Desember 2019, di tengah meningkatnya ketegangan dengan AS.

S-400 Rusia Ditentang

Anggota partai yang berkuasa di India menentang kesepakatan pembelian S-400 dengan Rusia.


Seorang anggota senior partai berkuasa, Partai Bhartiya Janata (BJP) yang dipimpin Perdana Menteri Narendra Modi, Subramanian Swamy, memperingatkan pemerintah agar tidak membeli sistem rudal Rusia.


Mengambil ke Twitter baru-baru ini, Swamy, yang juga anggota parlemen India menulis: “Pemerintah akan sangat disarankan untuk tidak menggunakan S-400 dalam prospek pertempuran dengan China. Ini karena S-400 dibuat dengan elektronik China. Rusia saat ini adalah mitra junior China,” katanya.


Pada Desember tahun lalu, Swamy telah memperingatkan pemerintah tentang keberadaan elektronik China dalam sistem.


Swamy juga memperingatkan agar sanksi AS tidak melumpuhkan India karena pembelian S-400 Rusia. Dia mengatakan sistem pertahanan rudal mungkin menjadi senjata yang bagus, tetapi tertanam dengan elektronik China.

Ketika pejabat Kementerian Pertahanan India tidak dapat mengomentari pernyataan Swamy, media lokal mengutip investigasi sub-komite senat AS tahun 2012 yang menemukan 1.800 kasus elektronik palsu yang digunakan di pesawat militer AS dengan 70 persen bagian terlacak merupakan sistem China.


“Pesawat yang menggunakan peralatan elektronik palsu tersebut termasuk pesawat angkut C-130J dan pesawat patroli maritim P-8, yang keduanya telah dijual ke India oleh AS. Selain menimbulkan risiko kegagalan, peralatan palsu tersebut berpotensi digunakan sebagai sarana untuk menanamkan sistem pelacakan dan spionase,” tulis The Week, majalah berita mingguan di India.


Sumber : https://international.sindonews.com

Loading...

Partai Komunis China Nyatakan Siap Perang dengan Negara ASEAN dan AS

Takut Ketahuan saat Terbang Dekat Wilayah Udara China, Pesawat Mata-mata AS Sampai Nekat Nyamar Jadi Pesawat Malaysia