in

Pangdam Jaya: Bukan Habib Kalau Ucapannya Tidak Baik

Pangdam Jaya Majyen TNI Dudung Abdurachman (Foto: Merdeka.com)
Pangdam Jaya Majyen TNI Dudung Abdurachman (Foto: Merdeka.com)

Pangdam Jaya, Mayjen TNI Dudung Abdurachman, mengritik materi ceramah habib dalam sebuah acara maulid Nabi Muhammad yang karena dia nilai kurang baik. Sebagai pemuka agama, harusnya seorang habib memberikan nasihat yang mencerahkan.

” Kalau katanya sebagai imam besar, kalau dibilang sebagai kiai atau habib, karena habib atau kiai itu selalu hatinya baik, pikirannya baik, ucapan baik, dan tindakan juga baik, jadi kalau ucapannya tidak baik, bukan habib atau kiai namanya,” ucap Dudung di Jakarta, Jumat 20 November 2020.

Islam, tambah Dudung, tidak mengajarkan mencela atau menyerang sesama umat. Islam agama penuh kasih sayang, tidak pantas bila seorang ulama melempar perkataan buruk.

” Saya ini orang Islam, saya orang Muslim mengajarkan selalu Islam itu agama yang rahmatan lil ‘alamin, agama yang mengajarkan tentang kasih sayang, untuk seluruh alam semesta bukan hanya manusia saja. Jangan asal bicara sembarangan,” ucap dia.

Dudung mengungkapkan keperihatinan jika ada seorang habib di peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW menyelipkan bahasa-bahasa dan ucapan kotor di dalam ceramahnya. ” Saya prihatin dan saya tidak terima sebagai orang muslim,” ucap dia.

Dream

Loading...

TNI Turun Tangan Tertibkan Baliho Rizieq, DPRD DKI: Kalau Dicopot Satpol PP, Akan Ada Perlawanan

KKB Tembak Dua Warga Sipil di Sinak Papua, Satu Orang Tewas