in

Rusia Gerah AS Uji Coba Sistem Pertahanan Rudal Berbasis Laut

Rusia tuding AS berbohong terkait perisai rudal global setelah melakukan uji coba sistem pertahanan rudal berbasis laut. Foto/ABC.net

Rusia menuduh Amerika Serikat (AS) berbohong tentang niat pertahanan misilnya setelah melakukan uji coba intersepsi rudal antar benua (ICBM) baru-baru ini.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova, mengatakan uji coba itu adalah sebuah bentuk konfirmasi terbaru dari karakter berbahaya dan tidak stabil dari strategi anti rudal balistik Washington dan orientasi anti Rusia yang sangat jelas.

Dia mengambil pengecualian pada penggunaan rudal Standar Rudal-3 (SM-3) Blok IIA yang ditembakkan oleh kapal perusak USS John Finn untuk menjatuhkan ICBM yang diluncurkan dari Atol Kwajalein di Samudra Pasifik.

Senjata itu adalah bagian dari Sistem Pertahanan Rudal Balistik Aegis. Moskow telah lama curiga jika Aegis adalah simpul utama perisai rudal global AS untuk melemahkan kekuatan militer Rusia, untuk melawan ancaman regional seperti Iran dan Korea Utara (Korut).

“Selama bertahun-tahun kolega Amerika kami meyakinkan kami bahwa intersepsi ICBM Rusia oleh sistem Standar Amerika — termasuk modifikasi ini — secara teknis tidak mungkin,” kata Zakharova kepada wartawan.

“Dan bahwa mereka membutuhkan sistem pertahanan rudal global secara eksklusif untuk melawan beberapa ancaman regional terbatas, dengan Iran sebagai pokoknya,” imbuhnya seperti dikutip dari Newsweek, Jumat (20/11/2020).

Zakharova lantas menegaskan jika uji coba sistem pertahanan rudal terbaru telah membantah narasi tersebut.

“Tes baru-baru ini secara langsung mengkonfirmasi kepalsuan jaminan Amerika bahwa sistem pertahanan rudal global AS tidak ditujukan untuk melawan Rusia,” cetus Zakharova.

“Ini adalah bukti langsung dari contoh konkret tentang bagaimana Washington memanipulasi opini publik negaranya, berbohong kepada mitra internasionalnya dan membenarkan tindakannya di arena internasional dengan dalih yang sangat dibuat-buat,” tuturnya.

Untuk diketahui, rudal SM-3 Block IIA dapat ditemukan di dekat tanah Rusia. Rudal ini telah dikerahkan ke situs Aegis Ashore di Polandia dan Rumania.

“Secara alami, kami harus mengambil langkah-langkah tanggapan yang diperlukan, yang telah kami bicarakan berkali-kali, melanjutkan tugas-tugas untuk memastikan keamanan nasional dan menjaga stabilitas strategis,” ujar Zakharova.

Rusia telah lama berpendapat bahwa situs Aegis Ashore merupakan pelanggaran terhadap Perjanjian Nuklir Kekuatan Jarak Menengah (INF) karena situs tersebut secara teoritis dapat diubah menjadi sistem ofensif. AS meninggalkan perjanjian 1987 pada Agustus tahun lalu, alih-alih menuduh Rusia melanggar persyaratannya dengan penyebaran Novator 9M729, sebuah rudal jelajah yang diklaim pejabat AS melanggar batas perjanjian 310 hingga 3.420 mil.

Tuduhan itu ditampilkan dalam Tinjauan Kebijakan Pertahanan Rudal AS tahun lalu, yang seperti yang ditunjukkan Zakharova menganggap Rusia sebagai “musuh potensial”.

Dia juga mengatakan Rusia belum menutup pintu negosiasi untuk memperpanjang Perjanjian Pengurangan Senjata Strategis Baru (New START), kesepakatan senjata nuklir bilateral terakhir yang tersisa antara negara tersebut sejak runtuhnya INF dan Perjanjian Rudal Anti-Balistik sebelumnya.

New START membatasi ICBM yang dikerahkan AS dan Rusia, rudal balistik yang diluncurkan kapal selam (SLBM), dan pembom berat berkemampuan nuklir menjadi 700; hulu ledak nuklir udara, darat dan laut mereka yang dikerahkan ke 1.550; dan peluncur ICBM yang dikerahkan dan tidak dikerahkan, peluncur SLBM, dan pembom berat berkemampuan nuklir hingga 800.

Perjanjian ini juga memberikan langkah-langkah penting untuk saling verifikasi pemeriksaan kemampuan strategis satu sama lain.

Pemerintahan Trump memasuki putaran pembicaraan berturut-turut untuk memperbarui New START tahun ini. Namun, diskusi terhenti karena desakan delegasi Washington pada kondisi yang melibatkan kesepakatan yang lebih luas dan lebih komprehensif yang mencakup lebih banyak platform senjata serta negara tambahan seperti China, yang telah berulang kali menolak karena persediaannya yang jauh lebih kecil.

Dalam proposal terbaru Presiden Rusia Vladimir Putin bulan lalu, ia menawarkan untuk menyetujui permintaan pemerintah Trump untuk pembekuan hulu ledak nuklir jika AS menandatangani perpanjangan New START satu tahun. Departemen Luar Negeri AS menyambut baik langkah tersebut, tetapi hanya sedikit yang terdengar tentang upaya untuk menyelesaikan masalah tersebut sejak saat itu. 

Perjanjian New START akan berakhir pada 5 Februari, hanya sekitar dua minggu setelah Presiden terpilih Joe Biden dijadwalkan untuk menjabat. Sesuai kebijakan luar negeri resminya, mantan wakil presiden AS itu akan melanjutkan Perjanjian New START, jangkar stabilitas strategis antara AS dan Rusia, dan menggunakannya sebagai dasar untuk pengaturan kontrol senjata baru.

SindoNews

Loading...

KKB Tembak Dua Warga Sipil di Sinak Papua, Satu Orang Tewas

Angkatan Laut AS Ingin Bentuk Armada Baru di Dekat Singapura