in

Sebelum Tengelam, KSAL Sebut KRI Nanggala-402 Sudah Terbiasa Latihan Menembak Torpedo

Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono menyatakan, kapal selam KRI Nanggala-402 sudah terbiasa melaksanakan latihan perang dengan menembakkan torpedo SUT.

Hal itu disampaikan Yudo dalam rapat kerja Komisi I DPR dengan Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto yang membahas peristiwa tenggelamnya KRI Nanggala, Kamis (6/5/2021).

“Dapat dikatakan bahwa KRI Nanggala-402 sudah sering dan terbiasa melaksanakan penembakkan torpedo SUT, baik kepala perang maupun kepala latihan dengan berbagai sasaran, baik kapal-kapal permukaan maupun target latihan lainnya,” kata Yudo dalam rapat, Kamis.

Yudo menjelaskan, sejak pertama beroperasi hingga tenggelam, KRI Nanggala sudah melaksanakan 17 kali latihan penembakan torpedo SUT baik dengan kepala latihan maupun kepala perang.

“Dan dua kali melaksanakan penembakan kepala perang mengenai sasaran dan sasaran tenggelam,” ujar Yudo.

Ia menuturkan, KRI Nanggala juga telah mengikuti latihan Gladi Tugas Tempur Pangkalan (Glagaspur) tingkat 1 dan 2 pada Juli-Agustus 2020 lalu yang menjadi syarat bagi kapal untuk melanjutkan latihan di tingkat berikutnya.

“Sehingga dri sisi kesiapan latihan, KRI Nanggala masih layak untuk melaksanakan latihan karena sudah diuji, sudah ditugas tempur tingkat 1 maupun tingkat 2,” kata Yudo.

Dalam paparannya di hadapan anggota Komisi I DPR, Yudo juga menyebutkan, KRI Nanggala rutin menjalani pemeliharaan tingkat menengah.

Ia mengatakan, setelah menjalani perawatan overhaul di Korea Selatan pada 2012, KRI Nanggala-402 selalu mengikuti proses pemeliharaan tingkat menengah setiap tahunnya.

Seperti diketahui, KRI Nanggala-402 dinyatakan tenggelam pada Minggu (25/4/2021) setelah sempat dinyatakan hilang kontak pada Rabu (21/4/2021).

Saat itu, kapal selam buatan Jerman tahun 1979 itu semestinya menjalani latihan penembakan rudal dan torpedo di perairan utara Bali.

Sebanyak 53 personil KRI Nanggala pun dinyatakan gugur dalam peristiwa tersebut. Saat ini, TNI AL tengah berupaya untuk mengangkat badan KRI Nanggalan-402 yang tenggelam. Kompas

Loading...

Dibantu 3 Kapal AL China, KRI Nanggala-402 akan Diangkat untuk Mengetahui Penyebab Tenggelamnya

KKB Teroris Papua Ngaku Tak Takut Pasukan Setan TNI: Kami Tak Akan Mundur Selangkah Pun