in

Israel Punya Iron Dome, Indonesia Andalkan NASAMS yang Tak Kalah Canggih

Kendaraan pengusung rudal NASAMS TNI AU akan sama dengan yang dipakai Lithuania yaitu Mercedes Benz Actros 8x8 (photo : LTU Army)

Pertempuran Israel dan pejuang Palestina di Jalur Gaza memberikan pemahaman baru mengenai seluk beluk persenjataan, termasuk sistem pertahanan untuk menangkal serangan.

Dalam pertempuran selama 11 hari, ribuan roket dari Jalur Gaza menghujani berbagai wilayah Israel, bahkan sampai ke Tel Aviv, kota perdagangan utama. Pertahanan udara Israel yang dikenal canggih pun masih kebobolan. 

Sistem pertahanan Iron Dome yang menggunakan rudal Tamir kewalahan, tak bisa merontokkan semua roket para pejuang Hamas dan Jihad Islam.

Lantas, bagaimana dengan Indonesia, apa sistem pertahanan udara yang dimiliki TNI dan bagaimana kemampuannya?

Dikutip dari situs web Badan Sarana Pertahanan, Kementerian Pertahanan RI, deteksi dan identifikasi terhadap ancaman udara dimainkan oleh radar pertahanan udara (hanud) Kohanudnas yang menjangkau seluruh wilayah Indonesia.

Bercerita ke belakang, pada 1960-an TNI Angkatan Udara (AU) pernah dipersenjatai dengan rudal SAM 75 buatan Uni Soviet. Saat itu alutsista tersebut dipersiapkan untuk mendukung rencana Operasi Trikora. 

Rudal SAM 75 bahkan membuat negara-negara tetangga segan sehingga Indonesia mendapat julukan ‘Macan Asia’. 

Hal ini karena SAM 75 memiliki efek detterent yang tinggi dan terbukti andal dalam menghancurkan berbagai sasaran udara. Namun SAM 75 dinonaktifkan pada awal 1980-an setelah memayungi langit Nusantara selama 20 tahun.

Sejak itu TNI terus berbenah memperbarui sistem dan perangkat pertahanan udara, seiring perkembangan yang juga terjadi di negara lain, terutama kawasan.

TNI AU membutuhkan hadirnya satuan rudal sebagai penindak ancaman udara jarak menengah. TNI AU pun menambahkan NASAMS (National Advance Surface to Air Missile System) buatan Norwegia sebagai pengganti SAM 75. 

NASAMS merupakan sistem pertahanan udara terintegrasi menggunakan rudal sebagai sarana penghancur sasaran udara, didukung radar dan pos komando sebagai sarana deteksi dan eksekusi target. 

“Kemampuan NASAMS mengeliminasi sasaran di udara meliputi rudal jelajah, rudal udara-darat, jet tempur, pesawat pengebom, pesawat tanpa awak, dan helikopter,” bunyi pernyataan.

NASAMS didesain untuk memberikan perlindungan terhadap aset–aset penting dan obyek vital strategis dari serangan udara. 

Sistem ini juga mampu mendeteksi, mengidentifikasi, dan melacak target serta jammer yang bisa mengganggu operasional. 

Berdasarkan laporan Asia Pacific Defence Journal, baterai yang terdiri dari satu perangkat NASAMS di antaranya digunakan untuk mempertahankan fasilitas pemerintah, termasuk Istana Negara dan Bandara Internasional Soekarno-Hatta.

Sistem ini menggunakan rudal pertahanan udara jarak menengah Raytheon AIM-120 AMRAAM, serupa dengan yang digunakan jet tempur F-16C/D Fighting Falcon milik TNI-AU.

Sumber inews

Loading...

9 Kapal Perang Israel Bakal Dekati Laut Indonesia

Padahal Baru Gencatan Senjata, Polisi Israel Kembali Serang Jamaah di Masjid Al-Aqsa