in

Pasukan Kedua AU China Dipersenjatai Jet Tempur Siluman J-20

Angkatan Udara (AU) Tentara Pembebasan Rakyat China telah mempersenjatai pasukan keduanya dengan jet tempur siluman J-20 , pesawat tempur tercanggih di negara itu.

Pesawat tempur J-20 memasuki layanan untuk pasukan kedua AU saat unit tersebut memulai debutnya dengan pesawat tempur baru di China Timur Laut pada hari Jumat.

The Global Times, mengutip para pakar militer setempat, melaporkan pesawat tempur baru itu dilengkapi dengan mesin yang dikembangkan di dalam negeri.

Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat (PLA-AF) mengonfirmasi pembekalan pesawat tempur baru itu untuk unit keduanya yang bernama Military Development Vanguard Air Group.

Unit itu berasal dari kekuatan tempur penerbangan pertama Partai Komunis China (CPC) dan membuat kejayaan dalam Perang untuk Menolak Agresi AS dan Perang Korea (1950-1953) serta misi pertahanan udara tanah air dengan menembak jatuh 92 pesawat musuh.

Pada hari Jumat, J-20 dari unit tersebut memberikan kinerja udara bersama dengan jet tempur lainnya termasuk J-16 dan J-10 selama acara Angkatan Udara PLA dalam merayakan ulang tahun ke-100 berdirinya CPC di bekas situs lama Sekolah Penerbangan China Timur Laut.

“Unit saya sekarang menerbangkan pesawat tempur paling canggih yang dikembangkan di dalam negeri, dan kami akan berlatih keras untuk membuat yang terbaik dari mereka, mengasah kepercayaan diri dan tekad kami untuk berjuang dan menang, dan memenuhi harapan Partai dan rakyat,” kata Shi Yunjia , seorang pilot J-20, yang dilansir Sabtu (19/6/2021).

Ini adalah kekuatan kedua di Angkatan Udara PLA yang telah dilengkapi dengan jet tempur paling canggih di negara itu. Pada Oktober 2019, layanan tersebut mengumumkan bahwa J-20 ditugaskan ke Wang Hai Air Group, kekuatan tempur heroik yang telah menjatuhkan 59 pesawat musuh. Wang Hai adalah nama pilot tempur China yang dielu-elukan dalam Perang Korea.

“Pesawat tempur canggih akan ditugaskan di antara lebih banyak unit di Angkatan Udara PLA, karena pengembangan layanan di era baru membutuhkan kekuatan yang lebih heroik,” kata Wang Mingzhi, seorang ahli militer Angkatan Udara PLA.

Menurut Wang, pasukan heroik harus menjadi garda depan dan mereka juga harus mendapatkan pesawat terbaik.

Pakar menunjukkan bahwa J-20 yang ditampilkan dalam rekaman laporan Angkatan Udara PLA tampaknya dilengkapi dengan mesin WS-10 yang dikembangkan di dalam negeri.

Ini bukan pertama kalinya Angkatan Udara PLA telah mengonfirmasi bahwa J-20 yang dilengkapi dengan mesin buatan dalam negeri telah memasuki layanan. Pada Januari lalu, Angkatan Udara PLA merilis video untuk program rekrutmen pilotnya dan media pemerintah mengidentifikasi J-20 yang dilengkapi dengan mesin WS-10C yang dikembangkan di dalam negeri, bukan mesin impor Rusia.

Sumber Sindonews

Loading...

Ini Penjelasan Pentagon kenapa Tarik 8 Sistem Rudal Patriot dari 4 Negara

China Desak AS dan Rusia Kurangi Jumlah Bom Nuklirnya