in

Bisa Bikin Bumi Binasa, Jumlah hulu ledak nuklir di dunia menembus angka 13.130 pada Juni 2021

Angkatan Laut Prancis melakukan uji coba rudal balistik berkemampuan nuklir M51. Foto/Express

Peneliti dari Universitas Nagasaki, Jepang, memperkirakan, jumlah hulu ledak nuklir global saat ini telah mencapai 13.130 per Juni 2021. Meski tinggi, jumlah ini turun sekitar 280 dari periode yang sama di 2020.

Dilansir dari Kyodo, para peneliti menduga penurunan jumlah hulu ledak nuklir ini didorong oleh upaya untuk mengurangi dan memodernisasi persenjataan di tengah-tengah ketegangan antara kekuatan nuklir utama dunia.

Pusat Penelitian untuk Penghapusan Senjata Nuklir Universitas Nagasaki dalam laporannya Juni lalu mengatakan, jumlah hulu ledak yang berkurang tidak menunjukkan perlambatan perlombaan senjata nuklir. Sebab, hulu ledak dalam persediaan militer tidak berkurang di sembilan negara.

Dari total lebih dari 13.000 tersebut, jumlah hulu ledak dalam persediaan militer global justru naik menjadi 9.615, dari sebelumnya 9.346. Rusia dan Amerika Serikat jadi pemilik terbanyak dengan sumbangan hingga 86%.

“Perlombaan senjata nuklir sedang berlangsung kembali antara Amerika Serikat dan Rusia, karena ketegangan dan konflik tiga arah termasuk China terus berlanjut,” kata Keiko Nakamura, profesor yang terlibat dalam penelitian tersebut.

Dari sembilan negara bersenjata nuklir, Rusia memiliki jumlah hulu ledak terbanyak, mencapai 6.260. Diikuti oleh Amerika Serikat dengan 5.550 dan China sebanyak 350 hulu ledak.

Sisanya, Prancis dengan 290, Inggris dengan 225, Pakistan dengan 165, India dengan 160, Israel dengan 90, dan Korea Utara dengan 40 hulu ledak nuklir.

China dan Inggris masing-masing menambah 30 hulu ledak dibanding tahun sebelumnya. Sementara Pakistan, India, dan Korea Utara masing-masing menambahkan sekitar 5 hingga 10 hulu ledak.

Rusia dan AS sebagai pemilik hulu ledak nuklir terbanyak pada Februari lalu memperpanjang Perjanjian Pengurangan Senjata Strategis (New START) yang membatasi kepemilikan senjata nuklir. Mereka sepakat untuk memperpanjang perjanjian sampai 5 tahun lagi.

Berbanding terbalik dengan itu, Inggris pada Maret lalu memutuskan untuk menaikkan batas hulu ledak nuklirnya menjadi 260 dari 180, dengan alasan untuk mengatasi risiko kelompok teroris meluncurkan serangan kimia, biologi, bahkan nuklir.

Loading...

AS: Peningkatan kekuatan militer China mulai mengkhawatirkan

>Achmad Nasrudin YahyaPrajurit TNI tengah berkonsentrasi saat melakukan pengintaian di Kampung Jalai, Distrik Sugapa, Intan Jaya, Papua

Kronologi Baku Tembak TNI dengan KKB, 3 Prajurit Sampai Dilarikan ke Rumah Sakit