in ,

Jet Tempur Siluman F-22 AS Pilih Kabur Jika Duel Udara dengan Su-35 Rusia

Jet-jet tempur siluman F-22 Raptor Amerika Serikat. Foto/The EurAsian Times
Jet-jet tempur siluman F-22 Raptor Amerika Serikat. Foto/The EurAsian Times

– Pilot jet tempur siluman F-22 Raptor Amerika Serikat (AS) mengatakan akan menghindari duel udara dengan jet tempur Su-35 Rusia jika keduanya bertemu.

Letnan Kolonel David Berke, satu-satunya pilot Korps Marinir AS yang menerbangkan F-22 dan F-35, mengatakan hal itu kepada Business Insider.

“Ketika menerbangkan F-22, tujuan saya bukanlah untuk bertarung dengan lawan,” katanya.

Sebagai gantinya, Berke mengatakan dia akan menggunakan keuntungan fitur siluman terbesar F-22 dan menghindari duel udara dalam jangkauan visual.

Ketika F-22 Raptor AS dan Su-35 Rusia berhadapan, perbandingan tidak bisa dihindari. Mustahil untuk menyatakan satu sebagai pemenang langsung, tetapi jet tempur Rusia itu memiliki pengaruh atas pesawat siluman AS yang kuat dalam satu aspek penting.

Sukhoi Su-35 adalah pesawat tempur superioritas udara multiperan canggih yang dikembangkan dari desain flanker Su-27 yang ada.

Dinamai “Flanker-E” oleh NATO, pesawat tempur bermesin ganda berkursi tunggal ini sebenarnya dapat bermanuver super—lebih besar, lebih cepat, dan dengan kemampuan terbang yang lebih lama.

F-22 Raptor, di sisi lain, adalah salah satu pesawat tempur taktis paling canggih yang pernah dibuat dengan definisi kelincahan, jangkauan, dan stealth (siluman).

F-22 memiliki reputasi hampir tidak terdeteksi dengan kemampuan untuk mengunci target tanpa berada dalam jangkauan visual mereka karena teknologi siluman canggih yang digunakan di pesawat.

Jet tempur F-22 Raptor ditugaskan di Angkatan Udara Amerika Serikat (USAF) pada tahun 2005.

Sedangkan Su-35 dirancang untuk pertempuran udara dengan daya tembak eksternal yang lebih besar dibandingkan dengan F-22 AS yang senjatanya disimpan secara internal.

Jet tempur Sukhoi itu memiliki 12 cantelan untuk membawa senjata dan gudang eksternal. Empat di setiap sayap; dua di bagian bawah badan pesawat dan satu di bawah setiap mesin.

F-22 Raptor hanya dilengkapi dengan empat cantelan eksternal di sayap untuk membawa senjata atau tangki bahan bakar, tetapi menggunakan ini akan memengaruhi fitur silumannya.

Kelemahan F-22 Raptor

F-22 buatan Lockheed Martin berada di luar standar di antara jet tempur, tetapi mengapa tidak memiliki Infra-Red Search and Tracking (IRST) dan radar yang dipasang di pipi? Alasannya terletak pada batasan Angkatan Udara AS pada biaya avionik F-22 sebesar USD9 juta per pesawat yang diproduksi pada tahun 1989. Hal itu diungkap The National Interest dalam laporannya, yang dilansir EurAsian Times, Senin (4/10/2021).

Pada saat itu, desain avionik di atas kertas menelan biaya lebih dari USD16 juta untuk setiap pesawat. USAF tidak memberikan instruksi tentang sistem mana yang harus digugurkan dan pabrikan memiliki keputusan ini di tangan mereka.

sumber: sindonews

Loading...

China Bersumpah Hancurkan Taiwan, AS Siap Pasang Badan

Lautnya dimasuki Kapal Kapal China Malaysia Murka