in

Hadapi ancaman China, pasukan khusus AS beri pelatihan ke militer Taiwan

Harapan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump terkabul. Korea Selatan (Korsel) bersedia menambah kontribusi finansial untuk membiayai penempatan pasukan Negeri Paman Sam di negaranya (Reuters)

Pasukan khusus Amerika Serikat (AS) secara bergilir ke Taiwan memberikan pelatihan khusus pada pasukan Taiwan di tengah ancaman serangan militer China. Hal itu sebagaimana diungkap dua sumber yang mengetahui masalah tersebut, seperti dilansir Reuters, Jumat (8/10).

Pentagon, belum merinci tentang pelatihan yang diberikan pasukan khusus AS tersebut kepada militer Taiwan, kendati tidak membantahnya.

Juru Bicara Pentagon, John Supel mengatakan ia tidak berkomentar tentang operasi tersebut namun ia mengatakan bahwa dukungan AS terhadap Taiwan tetap selaras dengan ancaman yang ditimbulkan dari China.

Sementara itu, Kementerian Pertahanan Taiwan menolak berkomentar soal pelatihan khusus dari AS tersebut. Namun mengatakan, bahwa semua pertukaran militer dilakukan sesuai dengan rencana tahunan.

Sumber-sumber tersebut menolak untuk mengatakan berapa lama pelatihan itu telah berlangsung tetapi menyatakan bahwa pelatihan itu dilakukan sebelum pemerintahan Biden, yang mulai menjabat pada Januari.

Sementara setidaknya satu media Asia sebelumnya telah melaporkan pelatihan semacam itu, segala jenis konfirmasi resmi AS dapat semakin memperburuk hubungan AS-China pada saat Beijing melakukan latihan militer di dekat Taiwan.

The Wall Street Journal menerbitkan rincian tentang pelatihan tersebut, mengutip pejabat AS yang tidak disebutkan namanya, sebelumnya pada hari Kamis.

“Saya tidak akan mengesampingkan kemungkinan bahwa Beijing menyadari hal ini,” kata Bonnie Glaser, direktur Program Asia di German Marshall Fund, mencatat sebuah posting media sosial selama pemerintahan Trump tentang pelatihan oleh pasukan operasi khusus.

“Mempublikasikan ini akan memaksa China untuk bereaksi, dan mereka kemungkinan akan melakukannya dengan meningkatkan tekanan pada Taiwan.”

Perwakilan Demokrat Ami Bera, yang memimpin subkomite Urusan Luar Negeri DPR untuk Asia, ditanyai pada konferensi pertahanan apakah dia telah diberitahu tentang pengerahan itu.

“Tidak secara khusus penempatan ini, jika saya menyebutnya sebagai penempatan. Saya pikir kami memiliki operator khusus dan lainnya di sana, dan kami memiliki di masa lalu yang melatih militer (Taiwan), bekerja dengan mereka,” kata Bera.

Senator Republik Thom Tillis, yang berada di Komite Angkatan Bersenjata Senat, mengatakan pada acara yang sama bahwa dia tidak diberitahu secara khusus dan hanya melihat laporan publik, tetapi menambahkan: “Sebenarnya saya akan lebih bahagia jika jumlahnya mencapai ratusan.”

Amerika Serikat adalah pemasok persenjataan terbesar Taiwan dan telah lama menawarkan beberapa tingkat pelatihan tentang sistem senjata, serta saran terperinci tentang cara-cara memperkuat militernya untuk menjaga dari invasi oleh Tentara Pembebasan Rakyat China.

China melihat Taiwan sebagai provinsi yang bandel dan tidak mengesampingkan mengambil pulau itu dengan paksa. Taiwan mengatakan itu adalah negara merdeka dan akan mempertahankan demokrasi dan kebebasannya.

Pesawat militer China telah berulang kali terbang dalam beberapa hari terakhir melalui zona identifikasi pertahanan udara Taiwan yang luas, yang membentang jauh di luar wilayah udara Taiwan.

Tetapi China telah menghindari wilayah udara Taiwan, tidak ada tembakan yang dilepaskan dan tidak ada panggilan dekat yang diketahui antara pesawat China dan Taiwan.

Pemerintah Taiwan telah mengecam latihan militer China dan mengatakan akan membela kebebasan dan demokrasi pulau itu, bersikeras bahwa hanya rakyat Taiwan yang dapat memutuskan masa depan mereka.

sumber: kontan

Loading...

Komponen Cadangan (Komcad) Tahun 2021.

Apa Itu Komcad? Ini Cara Daftar, Seragam, Gaji, Pangkat dan Bedanya dengan Wajib Militer

Pesawat bomber H-6 dan jet tempur China mendekati wilayah Taiwan 20 Juli 2017. Pesawat pengebom itu pada Senin (10/2/2020) menerobos wilayah udara Taiwan. Foto/Ministry of National Defense/Handout via REUTERS

Pecah Perang Dunia III antara China-Taiwan sangat mungkin terjadi