in

Perintah Putin: Posisikan Pasukan Nuklir Dalam Kondisi Siaga Tinggi

Presiden Rusia Vladimir Putin perintahkan pasukan nuklir ditempatkan dalam siaga tinggi di tengah invasi Moskow ke Ukraina. AS langsung bereaksi marah atas langkah Putin. Foto/REUTERS/Grigory Dukor
Presiden Rusia Vladimir Putin perintahkan pasukan nuklir ditempatkan dalam siaga tinggi di tengah invasi Moskow ke Ukraina. AS langsung bereaksi marah atas langkah Putin. Foto/REUTERS/Grigory Dukor

Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan komando militernya untuk menempatkan pasukan pencegahan Rusia – referensi ke unit yang mencakup senjata nuklir – dalam siaga tinggi, Minggu (27/2/2022). Perintah ini merespon pernyataan agresif oleh para pemimpin Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) dan sanksi ekonomi terhadap Moskow.

“Seperti yang Anda lihat, tidak hanya negara-negara Barat yang mengambil tindakan tidak bersahabat terhadap negara kita dalam dimensi ekonomi – maksud saya sanksi ilegal yang diketahui semua orang dengan sangat baik – tetapi juga para pejabat tinggi negara-negara NATO terkemuka membiarkan diri mereka membuat pernyataan agresif pada negara kami,” kata Putin di televisi pemerintah, seperti dikutip dari Channel News Asia.

Ketegangan internasional sudah meningkat karena invasi Rusia ke Ukraina , dan perintah Putin akan menimbulkan kekhawatiran lebih lanjut.

Moskow memiliki gudang senjata nuklir terbesar kedua di dunia dan sejumlah besar rudal balistik yang membentuk tulang punggung pasukan pencegahan negara itu.

“Saya memerintahkan menteri pertahanan dan kepala staf umum angkatan bersenjata Rusia untuk menempatkan pasukan pencegahan tentara Rusia ke dalam mode layanan tempur khusus,” kata Putin dalam pidato yang disiarkan televisi.

Perintah Putin itu langsung disanggupi militer Rusia. Putin pada hari Kamis memerintahkan invasi ke Ukraina, mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh dunia.

Pasukan darat Rusia telah menekan ke Ukraina dari utara, timur dan selatan tetapi menghadapi perlawanan sengit dari pasukan Ukraina, intensitas yang mungkin mengejutkan Moskow, menurut sumber-sumber Barat.

Pihak berwenang Ukraina menggambarkan beberapa pasukan Rusia sebagai orang yang mengalami demoralisasi dan kelelahan, mengklaim bahwa lusinan tentara telah menyerah.

Sementara itu, Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy mengatakan pada Minggu (27/2/2022), bahwa dia siap untuk melakukan pembicaraan dengan Rusia. Tapi, ia menolak dorongan Moskow untuk menggelarnya di Belarus, karena itu adalah landasan peluncuran bagi pasukan invasi.

“Warsawa, Bratislava, Budapest, Istanbul, Baku. Kami mengusulkan semuanya,” kata Zelenskyy dalam alamat yang diposting online, seperti dikutip dari Channel News Asia. “Dan kota lain di negara yang wilayahnya tidak bisa diterbangkan rudal akan cocok untuk kita,” lanjutnya.

“Itulah satu-satunya cara agar pembicaraan bisa jujur. Dan bisa mengakhiri perang,” tandas Zelenskyy.

Pidato Zelenskyy datang ketika juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada kantor berita Rusia, bahwa Moskow siap untuk pembicaraan dan telah mengirim delegasi ke kota Gomel di Belarusia. “Kami akan siap untuk memulai pembicaraan ini di Gomel,” kata Peskov.

sindonews

Sebuah kapal kargo milik Jepang dihantam rudal di lepas pantai Ukraina. Foto/Ilustrasi

Kapal Kargo Milik Jepang Dihantam Rudal di Lepas Pantai Ukraina

Ilustrasi. Pentagon menyebut Rusia mulai 'frustasi' menghadapi perlawanan keras Ukraina. (AFP/SERGEI SUPINSKY)

Pentagon: Rusia Mulai ‘Frustrasi’ Hadapi Perlawanan Keras Ukraina