in

8 Negara yang Tolak Kecam hingga Dukung Invasi Rusia ke Ukraina

Foto ini menunjukkan sebuah kendaraan pengangkut personel lapis baja Rusia (APC) terbakar di samping tubuh tentara tak dikenal selama pertempuran dengan angkatan bersenjata Ukraina di Kharkiv, Ukraina, Minggu (27/2/2022). [Sergey BOBOK / AFP]
Foto ini menunjukkan sebuah kendaraan pengangkut personel lapis baja Rusia (APC) terbakar di samping tubuh tentara tak dikenal selama pertempuran dengan angkatan bersenjata Ukraina di Kharkiv, Ukraina, Minggu (27/2/2022). [Sergey BOBOK / AFP]

Invasi Rusia ke Ukraina menjadi perhatian dunia. Tak sedikit negara-negara yang mengecam aksi Presiden Vladimir Putin yang menginvasi Ukraina.

Kendati begitu, sejumlah negara terang-terangan membela aksi Rusia. Mereka bahkan mendukung langkah yang diambil Putin.

Sedikitnya lima negara mengaku mendukung langkah Putin menginvasi Ukraina. Mereka tak lain adalah para sekutu Moskow.

Di sisi lain, masih ada sejumlah negara yang belum atau menolak mengecam aksi Putin menginvasi Ukraina.

Berikut daftar negara yang menolak kecam hingga dukung Rusia menginvasi Ukraina:

1. Belarus

Belarus merupakan sekutu Rusia dalam invasi ke Ukraina. Bahkan, mereka menggelar latihan perang bersama Rusia dan memberi jalan militer Rusia ke Ukraina.

Putin dikabarkan sempat berkomunikasi dengan Presiden Belarus, Alexander Lukashenko sebelum melancarkan invasi ke Ukraina. Putin juga disebut memberi informasi terkait situasi yang terjadi di perbatasan Ukraina dan Rusia.

Rusia dan Belarus bahkan sudah menggelar latihan militer sejak jauh-jauh hari invasi ke Ukraina. NATO melaporkan bahwa Rusia menempatkan hingga 30 ribu tentara di Belarus.

2. Venezuela

Negara yang juga terang-terangan membela Rusia yakni Venezuela. Sehari sebelum Rusia menginvasi Ukraina, Presiden Venezuela, Nicolas Maduro secara terang-terangan menyatakan keberpihakannya kepada Putin.

Menurut Maduro, Rusia merupakan negara yang harus dihormati. Dengan keberpihakan Maduro, ketegangan Rusia-Ukraina dan NATO semakin terasa di kawasan Eropa.

Keberpihakan Maduro ditegaskan dengan menolak semua rencana pengepunan Rusia secara militer. Hubungan antara Venezuela dan Rusia memang telah terjalin erat dengan kerja sama militer kedua negara.

3. Suriah

Presiden Suriah Bashar Al-Assad menyatakan dukungannya terhadap invasi Rusia ke Ukraina. Kantor kepresidenan Suriah menyatakan, dukungan itu disampaikan Assad saat melakukan panggilan telepon dengan Putin pada Jumat (25/2).

“Selama bertelepon, mereka berbicara tentang situasi di Ukraina dan operasi militer khusus oleh Federasi Rusia untuk melindungi penduduk sipil di wilayah Donbass,” bunyi pernyataan kantor Assad seperti dikutip Reuters.

Rusia dan Suriah memang merupakan sekutu. Rusia telah lama mendukung pemerintahan Assad dari gempuran militer Amerika Serikat yang ingin menggulingkannya.

4. Myanmar

Dari Asia Tenggara, Junta Militer Myanmar mengaku mendukung invasi Rusia ke Ukraina, dengan dalih kedaulatan negara. Dukungan ini diberikan di tengah peningkatan eskalasi pertempuran dan upaya komunitas internasional yang berusaha meredakan krisis di negara Eropa Timur tersebut.

“Pasukan Rusia sudah melakukan tindakan yang benar untuk mempertahankan kedaulatan mereka,” kata Juru Bicara Junta Militer Myanmar, Zaw Min Tun, dalam pernyataan resmi dikutip AFP.

Rusia dan Myanmar diketahui memiliki hubungan diplomatik yang hangat. Moskow menjadi sekutu utama Naypyidaw dan pemasok senjata bagi militer negara itu.

Camp yang ditempati para korban

8 Warga Sipil Tewas Ditembak KKB di Beoga, Polda Papua Telusuri Pelakunya

Jenderal Rusia Meninggal Dunia di Tangan Penembak Jitu Ukraina