in

Rusia Klaim Hancurkan 163 Jet Tempur dan 124 Helikopter Ukraina

Rusia Klaim Hancurkan 163 Jet Tempur dan 124 Helikopter Ukraina. FOTO/TASS
Rusia Klaim Hancurkan 163 Jet Tempur dan 124 Helikopter Ukraina. FOTO/TASS

 Pasukan Rusia mengaku telah melenyapkan 163 pesawat tempur Ukraina , 124 helikopter, 793 kendaraan udara tak berawak dan 2.979 tank dan kendaraan lapis baja lainnya sejak dimulainya operasi militer khusus mereka di Ukraina. Hal itu diungkapkan Juru Bicara Kementerian Pertahanan Rusia, Mayor Jenderal Igor Konashenkov, Selasa (10/5/2022).

“Secara keseluruhan, target berikut telah dihancurkan sejak awal operasi militer khusus: 163 pesawat, 124 helikopter, 793 kendaraan udara tak berawak, 300 sistem rudal permukaan-ke-udara, 2.979 tank dan kendaraan lapis baja tempur lainnya, 351 roket peluncuran ganda. sistem, 1.440 senjata artileri lapangan dan mortir dan 2.789 kendaraan bermotor militer khusus,” kata juru bicara itu, seperti dikutip dari kantor berita TASS.

Ia juga mengatakan, pasukan pertahanan udara Rusia menembak jatuh tiga pesawat tak berawak Ukraina dan mencegat rudal Tochka-U di atas kota Khartsyzsk di Donbass, semalam.

“Sepanjang malam, kemampuan pertahanan udara Rusia melenyapkan tiga kendaraan udara tak berawak Ukraina di daerah pemukiman Mospino dan Yunokommunarovsk di Republik Rakyat Donetsk dan kota Odessa. Sebuah rudal Tochka-U Ukraina dan selongsong peluncuran ganda Smerch sistem roket dicegat di atas komunitas Khartsyzsk di Republik Rakyat Donetsk,” lanjutnya.

Dua roket Smerch lainnya ditembak jatuh di dekat Malaya Kamyshevakha dan Izyum, kata sang jenderal.
“Sebuah pesawat serang darat Su-25 milik Angkatan Udara Ukraina ditembak jatuh dalam pertempuran udara di Wilayah Kharkov dan pesawat tempur Rusia juga menyerang 16 area yang ditempati pasukan musuh dan peralatan militer semalam,” jelas Konashenkov.

Ditambahkan pula, pada malam 9 Mei, sebuah pesawat Su-25 Angkatan Udara Ukraina ditembak jatuh dalam pertempuran udara di dekat pemukiman Novaya Dmitrovka di Wilayah Kharkov.

“Sepanjang malam, pesawat operasional-taktis dan penerbangan militer Rusia menyerang 16 area yang memiliki peralatan militer dan tenaga kerja Ukraina,” kata sang jenderal.

Sementara pasukan rudal dan artileri dilaporkan menghantam 33 pos komando, 407 area pengumpulan tenaga dan peralatan militer, dan juga lima depot amunisi dan bahan bakar di area Nikolayev dan Mirnoye di Wilayah Nikolayev.

“Serangan itu menghilangkan hingga 380 nasionalis Ukraina dan melumpuhkan 53 item perangkat keras militer,” kata juru bicara itu.

Konashenkov juga mengatakan, staf umum Ukraina dengan partisipasi langsung dari penasihat Amerika Serikat dan Inggris merencanakan provokasi untuk merebut Pulau Ular, tetapi digagalkan oleh pasukan Rusia

“Sejak 7 Mei atas perintah langsung Vladimir Zelensky, Staf Umum Ukraina dengan partisipasi langsung dari penasihat dari AS dan Inggris telah merencanakan provokasi besar untuk merebut Pulau Ular. Karena langkah profesional oleh unit Angkatan Bersenjata Rusia di pulau itu, provokasi Ukraina berhasil digagalkan. Musuh menderita kerugian besar,” kata Konashenkov.

sumber sindonews

Badan Intelijen Pertahanan AS: Ukraina Sudah Tewaskan 8 hingga 10 Jenderal Rusia. FOTO/TASS

Badan Intelijen Pertahanan AS: Ukraina Sudah Tewaskan 8 hingga 10 Jenderal Rusia